Oleh Rihad pada hari Jumat, 11 Sep 2020 - 22:48:02 WIB
Bagikan Berita ini :

Pengusaha Ritel Justru Keberatan dengan Penerapan PSBB Ketat

tscom_news_photo_1599839282.png
Suasana mall (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Keputusan Gubernur DKI Anies Baswedan untuk menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) total menghadapi tantangan dari pengusaha. Ketua Umum DPP Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy N. Mandey meminta, PSBB ketat yang akan diberlakukan harus berbeda dengan PSBB pada April lalu.

Menurut Roy, hal itu untuk menghindari munculnya keterpurukan mendalam bagi bisnis ritel modern dan mal. "Harapan para pebisnis ritel modern dan mal bisa tetap beroperasi normal dengan tidak membatasi jam operasional, sehingga masyarakat tetap dapat memenuhi kebutuhan sehari-harinya di tengah situasi PSBB ketat," katanya, Jumat (11/9).

Roy menyatakan selama ini retail modern dan mal bekerja sama dengan baik dalam menjalankan prosedur tetap (protap) Covid-19 yaitu secara ketat dan terukur. "Bagi pengunjung mereka harus melalui dua kali pemeriksaan protap Covid-19 saat masuk mal dan toko ritel modern. Ini sudah masuk juga dalam Standar Operation Procedure mereka," katanya.

Mal dan toko retail modern bukan pembentuk cluster Covid-19 karena pergerakan jumlah pengunjung saat ini relatif masih stagnan.

Ia menyatakan mal dan toko retail modern yang beroperasi akan menambah kapasitas pada kontribusi konsumsi masyarakat, dampaknya pada PDB guna membangkitkan pertumbuhan ekonomi yang terpuruk. Adanya berbagai pelaku usaha lainnya yang turut bergerak (multiplier effect) selama mal dan retail modern tetap beroperasi.

"Para UMKM produk dan jasa yang saat ini menjdi fokus Pemerintah untuk tetap dijaga agar survive, medium dan large supplier, casual lease, serta transporter online," jelasnya.

Ia menyatakan dengan mengurangi potensi pengurangan para pekerja di mal dan retail modern yang tentunya berujung makin lemahnya daya konsumsi.

Ia sendiri mendukung kebijakan publik terkait penerapan tindakan tegas bagi yang tidak disiplin dan melanggar protokol Covid-19.

"Kami berharap agar setiap anggota Aprindo dan seluruh masyarakat secara sadar diri dan displin, melaksanakan protap Covid-19 ini demi keselamatan dan kepentingan bersama," katanya.

tag: #covid-19  #mall-tutup  #pengusaha  #anies-baswedan  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
56 Tahun Telkom Indonesia
advertisement
Dompet Dhuafa x Teropong Senayan : Qurban
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Lainnya
Bisnis

Tidak Sanggup Membayar Konpensasi, Kota Bogor Bolehkan Pedagang Non Pangan Berjualan Lagi

Oleh Rihad
pada hari Kamis, 22 Jul 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Perumda Pasar Pakuan Jaya (PPJ) Kota Bogor, Jawa Barat, membolehkan pedagang non pangan berjualan lagi, dengan protokol kesehatan ketat. "Mengizinkan pedagang ...
Bisnis

Sempat Digembar-gemborkan Sebagai Obat Covid-19, Presdir PT Hansen Akhirnya Minta Maaf

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-PT. Harsen Laboratories akhirnya mengakui bahwa Ivermectin produksinya dengan merek Ivermax 12 adalah obat cacing. Bahkan Presiden Direktur PT Hansen meminta maaf secara ...