Oleh Rihad pada hari Rabu, 31 Mar 2021 - 21:12:22 WIB
Bagikan Berita ini :

Merger Pelindo Akan Berhasil Kalau Ada Grand Strategy yang Tepat

tscom_news_photo_1617200404.jpg
Seminar tentang Pelindo (Sumber foto : ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Rencana pemerintah menggabungkan empat perusahaan pelabuhan, Pelindo, ke dalam entitas tunggal menarik perhatian partai politik. Dalam kesempatan itu, Dirut Pelindo II Arif Suhartono menekankan perlunya grand strategy yang baik dalam konsep integrasi ini.

“Kami lagi bikin pelabuhan baru di kijing. Sekian ribu hektar di belakang pelabuhan harus dikosongkan untuk tempat industrinya. Kalau di Tanjung Priok itu industrinya di Cikarang, Cikande dan daerah lainnya. Nah makannya kita butuh grand strategy dalam integrasi ini agar bisa menurunkan biaya logistik,” ungkap Arif.

Dia pun belum bisa menaksir berapa penurunan biaya logistik yang dihasilkan dari proses integrasi tersebut. Namun pihaknya terus berupaya untuk melakukan yang terbaik dalam mendukung wacana ini.

“Masalah logistik sangat kompleks, faktornya banyak sekali. Tapi pelabuhan memiliki dampak yang besar kepada yang lainnya. Jadi yang kami lakukan agar pelabuhan tersebut tidak menghambat dan bagaimana bisa membantu untuk mengurangi angka (biaya logistik) tersebut,” jelasnya.

“Jadi kita perlu kerja sama, perlu kolaborasi. Bagaimana mengintegrasikan perencanaan antara pelabuhan BUMN dan pemerintah agar jadi sinkron apa yang kita investasikan dan juga didukung oleh investasi pemerintah untuk mencapai dampak maksimal,” tambah dia.

Masih kata Arif, kerjasama yang baik antara perusahaan BUMN dan pemerintah akan menurunkan biaya logistik yang signifikan namun bersifat jangka panjang.

“Sekali lagi ini kerja bersama. Ini harus dibuat grand strategy untuk menuju titik yang sama. Pelabuhan harus memiliki teknik yang sama, yang nantinya akan dikelola oleh entitas yang khusus dan pemerintah juga memerlukan informasi yang akurat," katanya.

Pengamat maritim, Siswanto Rusdi berkeyakinan jika pengelolaan manajemen pelabuhan tidak diperbaiki maka proses integrasi ini tidak artinya. “Jadi kalau tidak dibenahi, integrasi ini sama saja omong kosong. Saya usulkan agar Operator Pelabuhan hanya sebagai regulator, tapi dalam pengelolaan semuanya dilakukan oleh Pelindo,” jelas Siswanto dalam seminar bertajuk ‘Urgensi Merger Pelindo Dalam Membangkitkan Perekonomian Indonesia’, Rabu (31/3).

Maka dari itu dia berharap kepada DPR agar mengagendakan revisi UU No.17/2008 tentang Pelayaran yang di dalamnya menyebutkan peran Operator Pelabuhan sebagai lembaga pemerintah di pelabuhan yang melaksanakan fungsi pengaturan, pengendalian, dan pengawasan kegiatan kepelabuhanan yang diusahakan secara komersial dihapuskan.

“Jadi saya berharap lewat DPR, lewat Bung Awi (Ahmad Baidowi) ini bisa menentukan arsitektur atau grand strategy pelabuhan yang baik, salah satunya dengan merevisi UU Pelayaran,” katanya.

Sementara itu, Partai Persatuan Pembangunan melihat langkah tersebut perlu dibuatkan grand strategy agar tujuan merger tercapai.

“Kementerian BUMN baru melempar isu awal dari wacana merger Pelindo ini. Maka pada kesempatan ini kita membahasnya lebih lanjut,” kata anggota Komisi VI DPR RI Fraksi PPP Ahmad Baidowi.

“Salah satu yang ingin diketahui dari merger yang direncanakan adalah bagaimana grand strategy-nya. Sehingga, integrasi BUMN pelabuhan betul-betul mencapai tujuannya, yaitu peningkatan efisiensi logistik nasional,” tegasnya.

Dalam kesempatan itu, Dirut Pelindo II Arif Suhartono menekankan perlunya grand strategy yang baik dalam konsep integrasi ini.

“Kami lagi bikin pelabuhan baru di kijing. Sekian ribu hektar di belakang pelabuhan harus dikosongkan untuk tempat industrinya. Kalau di Tanjung Priok itu industrinya di Cikarang, Cikande dan daerah lainnya. Nah makannya kita butuh grand strategy dalam integrasi ini agar bisa menurunkan biaya logistik,” ungkap Arif.

Dia pun belum bisa menaksir berapa penurunan biaya logistik yang dihasilkan dari proses integrasi tersebut. Namun pihaknya terus berupaya untuk melakukan yang terbaik dalam mendukung wacana ini.

“Masalah logistik sangat kompleks, faktornya banyak sekali. Tapi pelabuhan memiliki dampak yang besar kepada yang lainnya. Jadi yang kami lakukan agar pelabuhan tersebut tidak menghambat dan bagaimana bisa membantu untuk mengurangi angka (biaya logistik) tersebut,” jelasnya.

“Jadi kita perlu kerja sama, perlu kolaborasi. Bagaimana mengintegrasikan perencanaan antara pelabuhan BUMN dan pemerintah agar jadi sinkron apa yang kita investasikan dan juga didukung oleh investasi pemerintah untuk mencapai dampak maksimal,” tambah dia.

Masih kata Arif, kerjasama yang baik antara perusahaan BUMN dan pemerintah akan menurunkan biaya logistik yang signifikan namun bersifat jangka panjang.

“Sekali lagi ini kerja bersama. Ini harus dibuat grand strategy untuk menuju titik yang sama. Pelabuhan harus memiliki teknik yang sama, yang nantinya akan dikelola oleh entitas yang khusus dan pemerintah juga memerlukan informasi yang akurat, berapa barang yang masuk, berapa barang yang keluar,” katanya.

Sedangkan pengamat ekonomi Enny Sri Hartati mengutarakan bahwa dirinya sangat yakin, integrasi ini sangat mendukung dari berjalannya ekosistem logistik nasional yang terintegrasi. “Perlu ada satu dirigen, satu komando, dan itu kita perlu diselesaikan payung hukumnya. Jadi siapa ketua kelasnya harus jelas,” tegasnya.

tag: #kasus-pelindo-ii  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Banner Ramadhan Ir. Ali Wongso Sinaga
advertisement
Banner Ramadhan H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Dompet Dhuafa: Sedekah Yatim
advertisement
Banner Ramadhan Mohamad Hekal, MBA
advertisement
Banner Ramadhan Sartono Hutomo, SE, MM
advertisement
Dompet Dhuafa: Parsel Ramadan
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Lainnya
Bisnis

Harga Emas Hari Ini, Sabtu 17 April 2021, Melonjak Lagi!

Oleh Ariful Hakim
pada hari Sabtu, 17 Apr 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-- Harga emas batangan 24 karat yang dijual di Pegadaian pada hari ini, Sabtu (17/4/21), terpantau menguat dibandingkan dengan harga kemarin. Berdasarkan informasi pada laman ...
Bisnis

BI Umumkan Utang Indonesia Naik Lagi, Anggota DPR: Over Borrowing

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Bank Indonesia (BI) mencatat utang luar negeri Indonesia sebesar 422,6 miliar dolar AS atau tumbuh 4 persen (yoy) pada Februari 2021, lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan ...