Oleh Wiranto pada hari Jumat, 31 Des 2021 - 16:59:21 WIB
Bagikan Berita ini :

Himbauan untuk Tidak Bepergian Kurang Dipatuhi, Arus Kendaraan Tinggalkan Jabotabek Naik 14,7 Persen

tscom_news_photo_1640944761.jpeg
Ilustrasi pengaturan arus mudik (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Pejabat dan para pakar menganjurkan masyarakat tetap di rumah saat Tahun Baru. Tapi arus manusia meninggalkan Jakarta ternyata tetap besar. Data PT Jasa Marga (Persero) Tbk mencatat sebanyak 166.200 kendaraan meninggalkan wilayah Jabotabek pada H-2 Tahun Baru 2022 atau pada 30 Desember 2021.

Angka tersebut merupakan angka kumulatif arus lalu lintas (lalin) dari empat Gerbang Tol (GT) Barrier/Utama, yaitu GT Cikupa (arah Merak), GT Ciawi (arah Puncak), dan GT Cikampek Utama dan GT Kalihurip Utama (arah Trans Jawa dan Bandung).

"Total volume lalin yang meninggalkan wilayah Jabotabek ini naik 14,7 persen jika dibandingkan lalin normal periode 2021 dengan total 144.877 kendaraan," seperti disampaikan dalam rilis resmi PT Jasa Marga di Jakarta, Jumat (31/12).

Distribusi lalu lintas meninggalkan Jabotabek menuju ketiga arah yaitu mayoritas sebanyak 78.014 kendaraan (46,9 persen) menuju arah Timur (Trans Jawa dan Bandung), 48.502 kendaraan (29,2 persen) menuju arah Barat (Merak), dan 39.684 kendaraan (23,9 persen) menuju arah Selatan (Puncak).

Adapun rincian distribusi lalin sebagai berikut:

Arah Timur

- Lalin meninggalkan Jabotabek menuju arah Trans Jawa melalui GT Cikampek Utama Jalan Tol Jakarta-Cikampek, dengan jumlah 78.014 kendaraan, naik sebesar 21 persen dari lalin normal.

- Lalin meninggalkan Jabotabek menuju arah Bandung melalui GT Kalihurip Utama Jalan Tol Cipularang, dengan jumlah 36.612 kendaraan, naik sebesar 19,7 persen dari lalin normal.

Total lalin meninggalkan Jabotabek menuju arah Trans Jawa dan Bandung melalui kedua GT tersebut adalah sebanyak 41.402 kendaraan, naik sebesar 22,8 persen dari lalin normal.

Arah Barat

Lalin meninggalkan Jabotabek menuju arah Merak melalui GT Cikupa Jalan Tol Tangerang-Merak adalah sebesar 48.502 kendaraan, naik 2,4 persen dari lalin normal.

Arah Selatan

Sementara itu, jumlah kendaraan yang meninggalkan Jabotabek menuju arah Puncak melalui GT Ciawi Jalan Tol Jagorawi sebanyak 39.684 kendaraan, naik sebesar 19,5 persen dari lalin normal.

Jasa Marga mengimbau kepada pengguna jalan tol dapat mengantisipasi perjalanan sebelum memasuki jalan tol.

Pastikan kendaraan maupun pengendara dalam keadaan prima, mematuhi protokol kesehatan (menggunakan masker, cuci tangan, menjaga jarak dan menjauhi kerumunan) saat berada di rest area, isi BBM dan saldo uang elektronik yang cukup, serta mematuhi rambu-rambu dan arahan petugas serta istirahat jika lelah berkendara.

Sebelumnya, Prof Ari Fahrial Syam menyarankan masyarakat untuk tetap di rumah lantaran kasus varian Omicron semakin banyak.

"Ayo kompak malam tahun baru 2022 di rumah saja," ungkap Prof Ahli di Twitter dikutip pada Jumat (31/12/2021).

Tidak adanya pesta pergantian tahun akan meminimalisir penyebaran Omicron ataupun Covid-19 secara umum di masyarakat. Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu pun meminta kepada pemerintah daerah untuk menerapkan kebijakan larangan tersebut. ****

tag: #libur-nataru  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
AMIN BANNER 01
advertisement
AMIN BANNER 02
advertisement
AMIN BANNER 03
advertisement
AMIN BANNER 04
advertisement
AMIN BANNER 06
advertisement
AMIN BANNER 08
advertisement