Jakarta
Oleh Emka Abdullah pada hari Jumat, 28 Agu 2015 - 08:50:17 WIB
Bagikan Berita ini :

Program Magang di Balai Kota Buat Kepentingan Politik Ahok?

45Ahok_tscom.jpg
Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok (Sumber foto : Indra Kusuma/TeropongSenayan)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok membuka program magang di kantornya bagi kalangan profesional dan mahasiswa. Program itu diklaim bertujuan agar mereka mendapatkan pengalaman bekerja di lingkungan Pemprov DKI.

Pakar hukum dan kebijakan publik dari Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta Masnur Marzuki mengingatkan Ahok untuk tidak memanfaatkan kantor gubernur untuk kepentingan politiknya.

"Program magang di kantor gubernur itu sebenarnya bagus, tapi harus dipisahkan dari entitas kepentingan politik Ahok," ujar Masnur kepada TeropongSenayan, Jumat (28/8/2015).

Masnur merasa perlu mengingatkan Ahok karena tahapan Pilkada DKI tak lama lagi akan dimulai. Direktur Jakarta Monitoring Network (JMN) itu juga menilai, ada kejanggalan dalam program magang di Balai Kota yang telah diumumkan ke publik. Karena itu, Ahok selaku gubernur diminta menjelaskan seterang-terangnya mengapa program magang itu pendaftarannya lebih massif disosialisasikan lewat web ahok.org.

"Makanya wajar kalau muncul kecurigaan apakah itu program pribadi Ahok atau program Balai Kota," tegas Masnur.

Melalui sosial media, Teman Ahok dan barisan pendukung Basuki itu sedang gencar-gencarnya mengkampanyekan Ahok, termasuk program magang di kantor Ahok.

Melalui penelusuran di berbagai akun sosmed dan website, program magang di kantor Gubernur ini sudah tersebar luas. Uniknya, bagi peserta yang berminat mengikuti program ini digiring untuk mengunduh dokumen dari tautan: http://ahok.org/wp-content/uploads/2015/08/Program-Magang-Kantor-Gubernur-DKI.rar

Masnur meminta agar program itu diaudit yang transparan oleh lembaga yang berwenang agar clear. Selain itu, DPRD juga harusnya ikut mengawasi program ini apakah benar untuk kepentingan pemerintahan DKI Jakarta atau kepentingan Ahok pribadi.

"Karena memang yang ditonjolkan justru Ahoknya ketimbang Balai Kota sebagai pusat pemerintahan DKI. Ini amat janggal dan naif. Jangan karena APBD disusun lewat Pergub, DPRD cuma diam saja," pungkasnya.(yn)

tag: #ahok  #gubernur dki  #balai kota  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Advertisement
Top Up Jackcard Kamu Dengan JakOne Mobile
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Jakarta Lainnya
Jakarta

Tak Ada Pilihan Selain Dukung Perpanjangan PSBB, Pengusaha Himbau Semua Pihak Disiplin Jalankan Protokol Kesehatan

Oleh windarto
pada hari Sabtu, 26 Sep 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta kembali memperpanjang PSBB Jilid II sampai dengan 11 Oktober 2020. Perpanjangan tersebut berdasarkan hasil pemantauan dan ...
Jakarta

Kapasitas RS Rujukan Hampir Penuh, Jaksel Merah Lagi

JAKARTA (TEROPONGENAYAN)-Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan bahwa kapasitas tempat tidur isolasi pasien Covid-19 di Jakarta sudah 81 persen terpakai hingga 23 September 2020. Sementara, ...