Berita
Oleh Ilyas pada hari Minggu, 19 Jun 2016 - 13:02:14 WIB
Bagikan Berita ini :

Heboh, Cerita Kebohongan Razia Warteg Saeni Terbongkar

63Fhyg.jpg
Ilustrasi (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Warung Tegal (Warteg) Ibu Saeni mendadak terkenal di awal-awal bulan puasa ini. Ini tidak lepas dari razia yang dilakukan Satpol PP terhadap warteg yang masih buka di siang hari bulan puasa.

Razia ini jadi heboh. Penyebabnya, karena dalam satu media elektronik digambarkan bahwa ketika dirazia, Saeni yang merupakan pemilik Warteg nangis histeris seolah seperti korban yang terdzalimi oleh Satpol PP.

Akibatnya, media sosial heboh. Ada netizen yang langsung menggalang dana simpatik untuk Saeni. Hasilnya menggiurkan. Dalam waktu sekejap, ada dana lebih Rp200 juta terkumpul untuk seorang yang ternyata memiliki rumah megah di kampung halamannya itu.

Mulai dari Presiden Jokowi hingga pembantunya di kabinet, memberikan uluran tangan berkat pemberitaan yang dramatis dan bombastis itu.

Namun sayang, netizen, termasuk pula Jokowi, sudah terlanjur termakan oleh informasi media televisi itu. Sebab, sebagaimana temuan terbaru dari lembaga swadaya masyarakat, disebutkan bahwa ternyata Ibu Saeni ketika dirazia diminta salah satu oknum media untuk menangis histeris seolah-olah terdzolimi. Padahal faktanya jauh dari itu.

Berikut kisah sekalian temuan Ketua Umum Pemuda Lira DPW Banten Novis sugiawan yang tersebar di media sosial beberapa waktu lalu.

Malam tadi saya bersama tokoh masyarakat dan ketua LIRA Banten mengunjungi salah satuv warung makan Ibu Saeni, yg sedang menjadi berita nasional dan berimbas kepada isu pencabutan perda syariah. Kebetulan saya tinggal di lingkungan cikepuh kota serang banten, dan jarak antara rumah saya dengan warteg yg di razia satpol pp hanya berjarak 50M. Malam ini kami bertemu pak alex suami dr bu saeni, saya meminta klarifikasi beliau antara fakta yg terjadi dengan isu yg beredar di masyarakat. Bu saeni memiliki 3 warteg di kota serang : cikepuh, tanggul, kaliwadas. 1 tempat warteg ibu saeni ada yg sewa 7.5jt per tahun, ada juga yg kurang lebih sampai 10-15jt pertahun. Untuk ukuran usaha seperti ini tergolong usaha menengah karena beliau mampu mengelola dengan baik, dan tidak bisa juga dikatakan usaha kecil seperti yg diberitakan. Saya mencoba investigasi kebenaran berita yg beredar, saya menemukan fakta dan saksi bahwa pada saat razia berlangsung ibu saeni diminta salah satu oknum media untuk menangis histeris seolah-olah terdzolimi dan terkesan satpol pp mengacak2 dagangannya. Padahal faktanya satpol pp menyita semua makanan dan berharap ibu saeni datang ke kantor satpol pp untuk pembinaan dan pengarahan, untuk tidak membuka warung sesuai waktu yg ditetapkan pemkot serang yaitu sekitar pukul 16.00 wib dan seluruh makanannya dikembalikan. Namun ibu saeni tidak datang ke kantor satpol pp, selang beberapa hari kemudian ibu saeni di setting oleh oknum awak media beliau sakit dan terbaring di kasur yg tergeletak dilantai dan kumuh, seolah2 jatuh miskin dan tak punya apa2, padahal 2 warteg nya masih aktif berjualan, dan media memblow up seolah2 ibu saeni terdzolimi oleh razia satpol pp karena penegakan perda syariah, sehingga ada juga settingan provokasi awal untuk penggalangan dana sehingga masyarakat luas mengikuti penggalangan dana atas dasar kemanusiaan karena tindakan kejam pemkot atas penegakan syariat islam di bulan ramadhan. Dari sini saya mengambil kesimpulan bahwa ini adalah settingan oknum yg ingin perda syariah di cabut. Menurut pengakuan pak alex dana yg terkumpul kata seseorang koordinator penggalangan dana sebesar 200jt an lebih, namun yg diterima hanya 172 juta rupiah, lalu kemana sisa nya? Pak alex menuturkan sisanya kata pengkoordinirnya untuk membantu warung-warung yg kena razia juga. Saya agak mikir disini benarkah uangnya untuk membantu yg lain? Atau di nikmati oleh segelintir orang? Yg penting Harus ada kejelasan laporannya. Dan isu yg terakhir berkembang adalah isu pengusiran ibu saeni dr kampung cikepuh, isu ini juga tidak dapat di benarkan, karena sampai saat ini ibu saeni masih tinggal di warteg nya, hanya di beri peringatkan oleh warga agar jangan membuka warung di siang hari, apabila masih buka maka warga tidak mengizinkan tinggal di wilayah cikepuh. Jadi saya ingin meluruskan: 1.bahwa ibu saeni bukan orang susah seperti yg di beritakan

2. Tidak ada pengusiran oleh warga cikepuh thd ibu saeni

3. Ibu saeni di setting oleh oknum media untuk menjadi batu loncatan agenda terselubung.

3. Adanya kesengajaan isu nasional untuk mencabut perda-perda syariah di seluruh wilayah indonesia.

4. Ini adalah proxy war yg dibuat oleh kelompok2 tidak bertanggung jawab sehingga memecah belah NKRI dan khususnya umat islam.

Salam saya

Ketua umum pemuda Lira DPW Banten

Novis sugiawan S.Sos.i

tag: #  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Banner Ramadhan Ir. Ali Wongso Sinaga
advertisement
Banner Ramadhan H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Dompet Dhuafa: Sedekah Yatim
advertisement
Banner Ramadhan Mohamad Hekal, MBA
advertisement
Banner Ramadhan Sartono Hutomo, SE, MM
advertisement
Dompet Dhuafa: Parsel Ramadan
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Berita Lainnya
Berita

Wakil Ketua DPR Gunakan Rantis Maung ke Kantor

Oleh Yoga
pada hari Thursday, 15 Apr 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad, terlihat menggunakan mobil karya anak bangsa. Ia menaiki mobil maung hitam buatan PT Pindad.  Mobil berplat RI-64 ini ...
Berita

Uji Klinis Vaksin Nusantara Tanpa Izin BPOM, Anggota DPR Nekat Jadi Relawan

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Perkembangan vaksin nusantara yang digagas oleh mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto kembali menjadi perhatian. Pasalnya, saat ini vaksin Nusantara tetap ...