Berita

Pemerintah Incar Dana Haji Biayai LRT

Oleh Ferdiansyah pada hari Jumat, 04 Agu 2017 - 21:26:02 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

70LRT.jpg

Proyek light rail transit (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Staf Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman Septian Hario Seto mengatakan, akan berbicara dengan beberapa instansi untuk membantu pembiayaan proyek light rail transit (LRT).

Menurut Seto, beberapa sumber dana akan digunakan untuk menyelesaikan proyek yang membutuhkan dana sekitar Rp 26,7 triliun tersebut.

"Seperti dana pensiun juga bisa. Dana haji juga bisa karena ini akan dan dijamin pemerintah," kata Septian saat Menko Maritim Luhut Binsar Pandjaitan meninjau proyek LRT di Cibubur, Jakarta Timur, Jumat (4/8/2017).

Di sisi lain, Septian menuturkan, yang sudah pasti 70 persen dari total dana proyek LRT yang dibutuhkan akan didapatkan dari pinjaman perbankan. Pinjaman tersebut bernilai Rp 18 triliun sampai Rp 19 trililun dari berbagai bank. Septian mengungkapkan, saat ini sudah ada beberapa bank yang berminat untuk berpartisipasi dala pendanaan LRT.

"Jadi, sekitar Rp 18 triliun sampai Rp 19 triliun itu nanti bisa dari bank Mandiri, BNI, BRI, BCA, CIMB Niaga, dan sebagainya," tutur Septian.

Dia menjelaskan, utang yang diambil tersebut bisa dijual lagi, misalnya, ke Black Rock. Sebab, lanjut dia, jika dilihat dari bunga sebesar 8,25 persen akan dijamin pemerintah dan lebih besar dari obligasi aturan pemerintah saat ini tujuh persen.

Proyek pembangunan LRT tahap satu yang mencakup Cibubur-Cawang mencapai 37 persen, Bekasi Timur-Cawang 17 persen, dan Cawang-Dukuh Atas tiga persen. Untuk tahap satu diperkirakan Mei 2019 bisa digunakan. (icl)

tag: #lrt  

Bagikan Berita ini :