Berita
Oleh M Anwar pada hari Kamis, 08 Feb 2018 - 06:07:29 WIB
Bagikan Berita ini :

Pasal Penghinaan Presiden, Zulhas: Kalau Represif Kita Tolak

28Zulkifli-Hasan.jpg
Ketua MPR RI Zulkifli Hasan. (Sumber foto : dok istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan menyatakan partainya menolak masuknya pasal penghinaan presiden dalam RUU RKUHP, jika bersifat mengekang atau represif. Sebab, menurutnya hal itu tidak cocok diterapkan di era demokrasi.

"Ini zaman demokrasi, represif sudah tidak ada tempat lagi. Oleh karena itu kalau ada UU yang sifatnya represif kita tolak. Tegas tolak," kata Zulkifli saat menggelar pertemuan dengan para kader PAN di Jatim Expo Surabaya, Rabu (7/2/2018).

Pria yang saat ini menjabat ketua MPR RI itu pun mengaku tidak mengetahui detail dari pasal penghinaan presiden yang saat ini masih menjadi perdebatan. Namun, kata dia, jika pasal tersebut bersifat represif, sudah sewajarnya partai yang dipimpinnya menolak, karena tidak cocok diterapkan di era demokrasi.

"Saya tidak tahu detailnya. Kita tolak kalau Undang-Undang itu sifatnya represif. Inikanzaman demokrasi,one man, one vote. Zamannya sudah lain," ujar Zulkifli.

Adapun, pasal penghinaan presiden dalam pembahasan ditingkat Timus RKUHP, diatur pada pasal 239 ayat (1). Di sana disebutkan, setiap orang yang di muka umum menghina Presiden atau Wakil Presiden, dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 tahun atau pidana denda paling banyak kategori IV (Rp 500 juta).

Sementara ayat (2) menyebut tidak merupakan penghinaan jika perbuatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) jelas dilakukan untuk kepentingan umum atau pembelaan diri. (aim)

tag: #penghinaan-presiden  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Advertisement
Top Up Jackcard Kamu Dengan JakOne Mobile
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Berita Lainnya
Berita

Politikus PAN: Ketua KPU Positif Covid-19 Bukan Alasan Menunda Pilkada 2020

Oleh Alfin Pulungan
pada hari Sabtu, 19 Sep 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --  Setelah Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman dinyatakan positif terjangkit Covid-19, tidak sedikit menyarankan agar gelaran Pilkada Serentak 2020 ditunda ...
Berita

Petinggi Gelora Berdalih, Dukungan ke Gibran dan Bobby Bukan Langgengkan Dinasti Politik

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Gelora Indonesia mendukung pasangan Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakoso di Pilkada Kota Solo, Jawa Tengah. Gelora juga mendukung duet Bobby Nasution-Aulia Rahman Rajh di ...