Oleh Sahlan Ake pada hari Senin, 28 Okt 2019 - 22:04:05 WIB
Bagikan Berita ini :

Duit Rp58,9 Miliar Milik Nasabah Raib, Profesionalitas BNI dan OJK Tercoreng

tscom_news_photo_1572275045.jpg
Ilustrasi (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Anggota DPR Fraksi Partai Gerindra Heri Gunawan menyoroti pembobolan uang nasabah di BNI Cabang Utama sebesar Rp58,9 Miliar.

Dia menyebut, kasus ini sebagai skandal yang sangat mencoreng profesionalitas BNI dan OJK dalam fungsi pengawasan dan menjaga keamanan dana nasabah.

"Kasus ini mengindikasikan lemahnya pengawasan dan pengendalian internal. Oleh karena itu, diperlukan evaluasi menyeluruh, termasuk penguatan aspek monitoring," kata Heri saat dihubungi, Senin (28/10/2019).

Otoritas Jasa Keuangan (OJK), kata dia, sebagai pengawas perbankan tidak bisa lepas tangan begitu saja. Malahan keberadaannya patut dipertanyakan mengingat pembobolan dalam angka fantastis tersebut bisa luput dari radar pengawasan OJK.

"OJK harus bergerak aktif berpatroli 24 jam non stop untuk menjaga keamanan dana rakyat. OJK jangan hanya diam menunggu bola dan baru bergerak bila ada laporan atau kejadian," tegas Heri.

Karena itu, dia meminta BNI maupun OJK segera menuntaskan kasus ini agar tidak terjadi lagi, yang dapat membuat guncangan terhadap dunia perbankan di Tanah Air.

"Kasus ini tidak bisa dianggap enteng, harus ada tindak lanjut untuk menuntaskannya dan pihak-pihak terkait harus dimintakan pertanggungjawaban, walaupun apa yang terjadi dilakukan oknum dalam sebuah sindikat, tapi secara keseluruhan tidak boleh mengguncang BNI," kata Heri.

Meskipun, lanjutnya, dalam kasus ini perusahaan plat merah tersebut tidak terguncang dari sisi operasional layanan perbankan di BNI tetap berjalan normal, termasuk di seluruh outlet yang berada di bawah koordinasi Kantor Cabang Utama Ambon.

"Kedua, kepercayaan sebagian besar nasabah tetap terjaga dibuktikan jumlah transaksi masuk (menabung) lebih besar dibandingkan jumlah transaksi keluar," katanya.

Ketiga, lanjut mantan Anggota Komisi XI DPR ini, BNI tetap berkomitmen menjaga ketersediaan uang tunai yang dapat digunakan masyarakat melalui berbagai channel, termasuk mesin ATM selama 24 jam sehari 7 hari seminggu.

"Sementara kasus ini sudah dalam proses penyelidikan dari pihak kepolisian sehingga diharapkan dapat mempercepat proses pengungkapannya," ucap Heri. (Alf)

tag: #bni  #bumn  #otoritas-jasa-keuangan-ojk  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Banner HUT RI Ke-75 TeropongSenayan.com
advertisement
Banner HUT RI Ke-75 Irma Suryani Chaniago
advertisement
Banner HUT RI Ke-75 SOKSI
advertisement
Banner HUT RI Ke-75 Arsul Sani
advertisement
Banner HUT RI Ke-75 Syaifullah Tamliha
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Berita

Kenaikan Kasus Positif COVID-19 di Jakarta Masih Tinggi

Oleh Rihad
pada hari Sabtu, 15 Agu 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Total jumlah kasus positif COVID-19 di Jakarta menembus angka 29.036 kasus pada Sabtu (15/8) atau terjadi penambahan sebanyak 598 kasus,  naik signifikan dibanding hari ...
Berita

Kantor Pusat Imigrasi Tutup 12-21 Agustus 2020, Bagaimana Pelayanannya?

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Direktorat Jenderal Imigrasi memastikan pelayanan visa onshore bagi warga negara asing (WNA) yang tinggal di Indonesia tetap berjalan meski kantor yang beralamat di Jalan HR ...