Oleh Aries Kelana pada hari Jumat, 06 Mar 2020 - 14:50:35 WIB
Bagikan Berita ini :

Facebook Cabut Iklan Kampanye Trump. Ada Apa?

tscom_news_photo_1583481035.jpg
Kampanye Donald Trump (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) – Lantaran melanggar kebijakan perusahaan terhadap informasi yang salah pada sensus pemerintah Amerika Serikat (AS), .Facebook Inc mencabut iklan kampanye Donald Trump. Trump mencalonkan diri lagi dalam pemilihan presiden AS 2020, November mendatang.

Facebook terpaksa mencabutnya, karena dalam iklan dari laman Wakil Presiden AS – sekaligus ketua Partai Republik – ada tautan ke sensus di situs kampanye dan permintaan sumbangan.

Bunyinya: “Kami membutuhkan orang Amerika Patriotik seperti ANDA untuk merespons sensus ini, sehingga kami dapat mengembangkan strategi kemenangan untuk NEGARA ANDA,” bunyi iklan.

Facebook terpaksa mencabutnya karena desakan pendukung hak-hak sipil. Facebook dinilai menampilkan iklan yang berisi survei yang menyesatkan. "Ada kebijakan yang dibuat untuk mencegah kebingungan di sekitar sensus resmi AS. Ini harus ditegakkan," kata juru bicara Facebook Andy Stone, seperti dikutip situs reuters.com (6/3/2020).

Sensus tersebut dinilai dapat mengacakan pemungutan suara, yaitu dapat memperngaruhi pemilihan untuk menetapkan pilihannya dalam Pilpres AS.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi, dari partai Demokrat, termasuk yang mengecam Facebook. Meski ini merupakan bisnis, “Tidak harus berdasarkan siapa yang berada di negara ini,” katanya dalam jumpa pers.

Sensus pemerintah yang diadakan Donald Trump itu sempat diblokir oleh Mahkamah Agung dan dikiritik oleh sejumlah negara bagian di sana serta kelompok yang menganut kebebasan sipil.

Anggota Komite Pengawasan dan Reformasi DPR As yang tak disebutkan namanya menulis surat kepada Komite Nasional Partai Republik (RNC), meminta agar Partai Republik berhenti mengirim komunikasi yang menyerupai dokumen sensus resmi

Namun tudingan tersebut dibantah. "Surat-surat (iklan) sama sekali tidak menyerupai sensus resmi pemerintah,” ujar seorang juru bicara RNC membela iklan itu.

tag: #amerika-serikat  #donald-trump  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Idul Fitri 1441H Dharma Jaya
advertisement
Idul Fitri 1441H Mendagri Tito Karnavian
advertisement
Idul Fitri 1441H Yorrys Raweyai
advertisement
Idul Fitri 1441H Nasir Djamil
advertisement
Idul Fitri 1441H Sukamta
advertisement
Idul Fitri 1441H Irwan
advertisement
Idul Fitri 1441H Arsul Sani
advertisement
Idul Fitri 1441H Cucun Ahmad Syamsurijal
advertisement
Idul Fitri 1441H Abdul Wachid
advertisement
Idul Fitri 1441H Puteri Komarudin
advertisement
Idul Fitri 1441H Adies Kadir
advertisement
Idul Fitri 1441H Mohamad Hekal
advertisement
Idul Fitri 1441H Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Lainnya
Berita

COVID 19 di DKI: Kasus Sembuh 26 Persen, Kematian Hanya 7 Persen

Oleh Rihad
pada hari Friday, 29 Mei 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Berdasarkan data dari Pemprov DKI untuk kasus positif COVID-19 hingga Jumat (29/5) adalah 7.053 orang (hari sebelumnya 6.929 orang), sedangkan pasien sembuh sebanyak 1.807 ...
Berita

Abu Janda Akhirnya di Polisikan

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Permadi Arya alias Abu Janda diperiksa Bareskrim Mabes Polri sebagai saksi terkait kasus dugaan ujaran kebencian di media sosial. Hal itu dikatakan Kabag Penum Polri ...