Bisnis
Oleh Rihad pada hari Thursday, 11 Jun 2020 - 07:00:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Kenaikan Kapasitas Penumpang Hingga 70 Persen, Yang Untung Siapa?

tscom_news_photo_1591810355.jpg
Ilustrasi maskapai penerbangan (Sumber foto : Ilustrasi)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Kelonggaran maskapai untuk mengangkut penumpang hingga menjadi 70 persen dari kapasitas kursi akan menguntungkan dunia penerbangan. Pendapatan akan membesar dan mencegah kenaikan tarif. “Maskapai ada ruang untuk bernapas dan tidak perlu menaikkan harga tiket,” kata Analis Kebijakan dan Komunikasi Industri Penerbangan, Kleopas Danang Bintoroyakti, di Jakarta, Rabu (10/6).

Danang menjelaskan “break even load factor” (BLF) maskapai ada di 70 persen, sehingga ketika dibatasi hanya 50 persen, margin keuntungan semakin menipis.

Sementara itu, rata-rata margin keuntungan maskapai di Asia Pasifik itu antara dua hingga tiga persen.

Pandemi COVID-19 sangat memberatkan. Maskapai yang tidak menaikkan harga akan berat. "Kalau harga tiket naik apakah orang akan tetap mau terbang,” kata alumni ICAO Young Aviation Professional 2017 itu.

Di sisi lain, menurut Danang, dengan kondisi Indonesia sebagai negara kepulauan, transportasi udara perannya sangat vital dalam berkontribusi ke perekonomian nasional.

Karena itu, kelonggaran aturan penerbangan yang baru diterbitkan Kemenhub dinilai solutif, terutama bagi penerbangan berbiaya hemat (LCC).

Keputusan Menteri Perhubungan

Kementerian Perhubungan telah menerbitkan Peraturan Menteri Nomor 41 Tahun 2020 Tentang Perubahan atas Permenhub Nomor 18 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi dalam rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19 yang ditetapkan oleh Menteri Perhubungan pada tanggal 8 Juni 2020 dan Surat Edaran.

Selain itu, untuk mekanisme prosedurnya Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub juga mengeluarkan Surat Edaran Nomor : 13 Tahun 2020 tentang Operasional Transportasi Udara dalam Masa Kegiatan Masyarakat Produktif dan Aman dari Corona Virus Disease 2019 (COVID-19).

Danang menilai aturan tersebut juga sejalan dengan aturan internasional yang diterbitkan oleh Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA).

“Jadi, yang paling penting itu bagaimana orang tidak takut terbang. IATA bilang menyarankan untuk ‘self-protection’ (perlindungan diri) bukan memangkas kapasitas jadi 50 persen itu mereka gak support. LCC itu hanya jual tiket, mereka andalkan ‘ancillary revenue’ (pendapatan tambahan),” katanya.

Kesehatan Utama

Sedangkan Pengamat Transportasi Universitas Soegijapranata Semarang Djoko Setijowarno menyatakan aspek kesehatan seharusnya pemerintah yang menanggung, ‘rapid test’ gratis, penyediaan ‘hand sanitizer’, ‘face shield’, agar penumpang tidak lagi terbebani.

Djoko mengatakan selama ini operator transportasi juga dibebani dengan penambahan biaya untuk menjamin kesehatan calon penumpang, di sisi lain pemerintah juga tidak kunjung memberikan subsidi.

“Bus-bus di terminal itu disemprot disinfektan, seperti di Semarang, Dishub yang menyemprotkan, Kita ‘kan enggak tahu kapan operator melakukan itu atau tidak,” katanya.

Namun, Ia juga menekankan kepada masyarakat untuk patuh dan melaksanakan protokol kesehatan di masa normal baru ini.

tag: #satgas-covid-19  #dunia-penerbangan  #tiket-pesawat  #corona  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Banner HUT RI Ke-75 TeropongSenayan.com
advertisement
Banner HUT RI Ke-75 Irma Suryani Chaniago
advertisement
Banner HUT RI Ke-75 SOKSI
advertisement
Banner HUT RI Ke-75 Arsul Sani
advertisement
Banner HUT RI Ke-75 Syaifullah Tamliha
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Bisnis Lainnya
Bisnis

Kementerian dengan Anggaran Besar, Siapa No 1?

Oleh Rihad
pada hari Jumat, 14 Agu 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Sepuluh kementerian/lembaga (K/L)  memiliki anggaran belanja tertinggi pada tahun depan berdasarkan RAPBN 2021. “Kita bandingkan dengan belanja K/L yang memiliki ...
Bisnis

Situasi Pandemi, BNI Life Optimal Membayarkan Klaim Nasabah

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - PT BNI Life Insurance (BNI Life) komitmen Membayarkan klaim kenapa nasabahnya yang meninggal karena kecelakaan di tengah kondisi ekonomi yang tidak stabil akibat ...