Berita
Oleh Alfin Pulungan pada hari Thursday, 18 Jun 2020 - 12:30:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Respons RUU HIP, Amin Ak: Ciri Masyarakat Pancasila adalah Berketuhanan

tscom_news_photo_1592455566.jpg
Anggota balek dari fraksi PKS, Amin Ak (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) masih istikamah menolak Rancangan Undang-undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) setelah diketahui beberapa ketentuan di dalam RUU tersebut justru bertolak belakang dengan nilai-nilai Pancasila itu sendiri.

Anggota Fraksi PKS, Amin Ak, saat ditemui di ruangnnya di Kompleks Parlemen, Jakarta Pusat, Rabu 17 Juni 2020, mengatakan mulanya PKS menyambut baik kehadiran RUU Haluan Ideologi Pancasila. Namun setelah didalami, ditemukan beberapa masalah. Akibatnya, partai berlambang padi dan bulan sabit itu putar haluan dan hinga kini masih terus mendesak perbaikannya.

"Sebetulnya prinsip awal PKS menyambut, tapi begitu di dalami, ternyata ada beberapa catatan yang serius, yaitu tidak mencantumkan TAP MPRS XXV Nomor Tahun 1966 tentang larangan ideologi komunisme," kata Amin kepada TeropongSenayan.

Lebih lanjut masalah lain yang mengantar RUU itu ke jurang penolakan publik adalah isi Pasal 7 yang memuat klausul Trisila dan Ekasila.

Pasal tersebut memuat tiga ayat yang isinya sebagai berikut:

(1) Ciri pokok Pancasila adalah keadilan dan kesejahteraan sosial dengan semangat kekeluargaan yang merupakan perpaduan prinsip ketuhanan, kemanusiaan, kesatuan, kerakyatan/demokrasi politik dan ekonomi dalam satu kesatuan.
(2) Ciri pokok Pancasila berupa trisila, yaitu sosio-nasionalisme, sosio-demokrasi, serta ketuhanan yang berkebudayaan.

(3) Trisila sebagaimana dimaksud pada ayat (2) terkristailisasi dalam ekasila, yaitu gotong royong.

Manurut PKS, seperti dikutip Amin, ketentuan dalam pasal tersebut di samping telah memeras Pancasila juga telah mendegradasi nilai ketuhanan yang diyakini masyarakat Indonesia. Klausul ketuhanan dalam ayat tersebut diposisikan di akhir setelah meneguhkan lebih dulu aspek materiel kehidupan ketimbang aspek transendental.

Lebih dari itu, sisi ketuhanan yang sejatinya menempati posisi utama kini telah disandingkan dengan aspek budaya. Padahal keduanya memiliki derajat yang berbeda bagi pandangan masyarakat Indonesia. "Jadi ketuhanan yang maha esa atau religiusitas itu tidak ditempatkan dalam (urutan) satu," kata Amin.


TEROPONG JUGA:

> RUU HIP Dinilai Mendistorsi Pancasila

> Refleksi RUU HIP: Komunisme Tidak Pernah Mati


Persoalan mengenai RUU HIP diyakini juga akan membuat penafsiran Pancasila didominasi oleh pihak tertentu. Menurut Amin, hal itu berbahaya karena berpotensi terjadi otoritas tunggal dalam menafsirkan Pancasila.

Legislator dari dapil Jawa Timur IV ini mengatakan sila Ketuhanan dalam Pancasila merupakan ruh yang menjiwai sila-sila yang lain. Oleh karenanya konsep masyarakat Pancasila sejatinya adalah masyarakat yang berketuhanan.

"Ciri masyarakat Pancasila adalah berketuhanan, dia mengenal Tuhan, dia menyembah kepada Tuhan," tegasnya.

Amin mengatakan dari sembilan fraksi di DPR yang menolak kehadiran RUU HIP adalah PKS. Namun belakangan fraksi lain seperti PAN juga telah menggabungkan suara yang sama dengan PKS. Sementara Partai Demokrat tak memberikan suara karena partai besutan Susilo Bambang Yudhoyono itu telah menolak segala bentuk pembahasan RUU di tengah pandemi korona.

Lebih jauh Amin mengingatkan mengapa fraksinya terus konsisten menolak RUU HIP disebabkan masukan dari PKS soal RUU tersebut tak pernah diakomodir oleh pimpinan DPR.

"Yang tidak tanda tangan (tentang RUU HIP ada) dua, pertama Demokrat karena memang tidak terlibat dalam urusan pembahasan, yang kedua yaitu PKS karena tidak diakomodir semua masukannya sehingga menolak," pungkasnya.

tag: #ruu-haluan-ideologi-pancasila  #pancasila  #amin-ak  #baleg-dpr  #pks  
Bagikan Berita ini :
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Berita Lainnya
Berita

Ketum DEIT,  Annar Sampetoding:Penangkapan Nurdin Abdullah  Mencoreng Nama Baik Bugis – Makassar

Oleh Ariful Hakim
pada hari Minggu, 28 Feb 2021
JAKARTA(TEROPONGSENAYAN)--Penangkapan Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah oleh KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) selain mengejutkan juga mencoreng nama baik warga Sulawesi Selatan. Demikian ...
Berita

Soal Investasi Miras, PKS : Kontradiktif dengan Visi SDM Jokowi

JAKARTA ( TEROPONG SENAYAN ) -- Politikus Partai Kesejahteraan Sosial (PKS), Mardani Ali Sera, meminta kebijakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menerbitkan Peraturan Presiden mengenai izin ...