Oleh Givary Apriman pada hari Rabu, 11 Nov 2020 - 10:12:44 WIB
Bagikan Berita ini :

Hari Pahlawan, BPIP Gencarkan Nilai Pancasila Lewat Budaya

tscom_news_photo_1605064347.jpg
BPIP dan budayawan Ngatawi Al Zastrouw meninjau lukisan pahlawan di Gedung BPIP, Jakarta Pusat, Selasa, 10 November 2020. (Sumber foto : Humas BPIP)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Hari Pahlawan yang diperingati setiap 10 November selalu memberikan makna yang berarti bagi masyarakat Indonesia, tak terkecuali Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP). Momen peringatan ini mesti harus terus dirawat untuk memaknai jasa para pahlawan serta nilai-nilai ideologi bangsa.

Direktorat Pembudayaan Kedeputian Bidang Hubungan Antar Lembaga, Sosialisasi, Komunikasi, dan Jaringan BPIP menyelenggarakan kegiatan pembudayaan dan dialog budaya, di Gedung BPIP, Jakarta Pusat, Selasa, 10 November 2020.

Direktur Pembudayaan BPIP Irene Camelyn Sinaga mengatakan, pihaknya saat ini sedang menggencarkan bentuk pembudayaan bagi ideologi Pancasila. Strategi ini dinilai sebagai salah satu cara yang efektif dalam menanamkan nilai-nilai Pancasila bagi masyarakat.

"Kegiatan hari ini sebenarnya adalah kegiatan gotong royong antara BPIP dengan teman-teman seniman, pelukis dan budayawan yang bertepatan momentumnya dengan 10 November," kata Irene, dikutip dari siaran pers BPIP, Rabu, 11 November 2020.

Irene menuturkan, pembudayaan nilai-nilai ideologi Pancasila tersebut dinilai sangat penting selama negara ini masih berdiri. Dalam penerapannya, Kepala BPIP Yudian Wahyudi berharap agar Pancasila dapat semakin merasuki relung hati masyarakat.

"Pancasila itu dalam perwujudannya kan membutuhkan ruang dan waktu. Melalui pembudayaan ini, kita harap Pancasila itu bisa menyentuh relung hati setiap orang," kata Yudian.

Dalam kesempatan yang sama, budayawan Ngatawi Al Zastrouw pun menyambut baik program tersebut. Sebab, pihaknya bersama Makara Art Center Universitas Indonesia (UI) sudah bekerja sama dalam menanamkan nilai Pancasila dalam lingkup akademik maupun kehidupan nyata, salah satunya melalui seni budaya.

"BPIP sebagai lembaga negara yang memiliki peran untuk menanamkan, menyebarkan, membudayakan Pancasila itu, sedangkan UI sebagai suatu lembaga akademik yang jadi sarana strategis untuk penanaman, sosialisasi dan pembudayaan Pancasila," ujar Ngatawi.

"Terima kasih kami dilibatkan dalam proses pembudayaan Pancasila. Mudah-mudahanan dengan keterlibatan ini semangat kita dapat semakin tumbuh," katanya menambahkan.

Tak hanya itu, budayawan Taufik Rahzen juga memaparkan soal pentingnya keberadaan multiversitas di tengah-tengah bangsa Indonesia. Sebab multiversitas merupakan sebuah sekolah kehidupan, yang menunjukkan bagaimana bangsa ini belajar dari berbagai keragaman yang ada di seluruh Indonesia.

"Multiversitas itu ada, berinteraksi dengan kehidupan, bukan saja dengan buku-buku ajaran, tapi pada tindakan dan aktualisasi. Karena itu pancasila sebenarnya adalah sebuah multiversitas dengan lima prinsip dasar yang ada," jelas Taufik.

Rencana tersebut, lanjut Taufik, akan segera dikembangkan di Bali. Di dalamnya terdapat sebuah komplek berisi miniatur monumen-monumen yang ada di Tanah Air sebagai bentuk pembelajara bagi masyarakat.

"Keberagaman budaya, suku, dan sejarah, di situlah masyarakat indonesia bisa belajar secara serentak. dengan ditambahkan tafsiran Pancasila dalam aktualitas, itu lah yang akan kita jadikan sebagai proses pembelajaran," ujarnya.

"Jadi, Pancasila itu bukan saja sebagai sebuah pandangan dunia, filosofi negara, tapi juga kehidupan sehari-hari," imbuhnya.

Adapun acara pertemuan BPIP dengan para seniman, pelukis dan budayawan ini diwarnai dengan pembukaan nada nada kecapi dan seruling Sunda, Imam Jimbot dan duet saxophonist muda Abel dan Fael.

tag: #hari-pahlawan  #kebudayaan  #pancasila  #bpip  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Ragam

BPIP Gandeng Komunitas Adat Sumba untuk Wujudkan Pembudayaan Pancasila

Oleh Givary Apriman
pada hari Selasa, 24 Nov 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Direktorat Pembudayaan Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) menggandeng sejumlah komunitas adat Sumba, Nusa Tenggara Timur (NTT). Langkah ini bertujuan untuk ...
Ragam

UPH Bangga Jerry Sambuaga Jadi Wamendag

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Rektor mewakili seluruh civitas akademika Universitas Pelita Harapan (UPH) bangga dengan Jerry Sambuaga yang menjadi wakil menteri perdagangan. Kebanggaan itu dikemukakan ...