Oleh Rihad pada hari Sabtu, 09 Jan 2021 - 09:17:07 WIB
Bagikan Berita ini :

Dua Kader Muhammadiyah Beda Sikap Terhadap Tawaran Jabatan dari Pemerintah

tscom_news_photo_1610158627.jpg
Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah Sunanto (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Ada perbedaan sikap antara dua kader Muhammadiyah terhadap tawaran jabatan dari pemerintah. Yakni antara Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah Sunanto dan Sekum PP Muhammadiyah, Abdul Mu"ti.

Seperti diberitakan sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir mengangkat Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah Sunanto sebagai Komisaris Utama PT Istaka Karya (Persero). Sunanto juga merangkap sebagai komisaris independen di BUMN tersebut.

Pengangkatan dilakukan Erick pada Jumat (8/1/2021) sore. Cak Nanto, sapaan akrab Sunanto membenarkan hal tersebut. Dia menyebut, Surat Keputusan (SK) baru diterima pada hari Jumat.

Dia berharap, dengan amanah baru tersebut mampu memberikan kontribusi kepada perseroan pelat merah itu ke depan. Khususnya menggenjot bisnis perseroan di tengah pandemi Covid-19.

"Saya sudah menerima surat dan SK-nya. Sebagai Komut (Komisaris Utama) sekaligus merangkap komisaris independen mohon doanya semoga amanah dan bisa memajukan PT Istaka Karya," ujar Cak Nanto.

Sunanto merupakan Ketua Umum Pemuda Muhammadiyah periode 2018-2022. Ia terpilih setelah penghitungan suara dalam Muktamar di Yogyakarta pada usia 38 tahun menggantikan Dahnil Anzar Simanjuntak.

Sikap Cak Nanto cukup mengundang perhatian karena sebelumnya kader lain, Sekum PP Muhammadiyah, Abdul Mu"ti, justru menolak ditunjuk Presiden Jokowi sebagai Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Ketua Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) itu mengaku sempat diminta masuk kabinet dan bersedia. Namun, belakangan menolak. "Awalnya, ketika dihubungi oleh Pak Mensesneg dan Mas Mendikbud, saya menyatakan bersedia bergabung jika diberi amanah," ucap Abdul Mu"ti melalui Facebook, Rabu (23/12). "Tetapi, setelah mengukur kemampuan diri, saya berubah pikiran. Semoga ini adalah pilihan yang terbaik," lanjutnya.

Mantan Ketum Muhammadiyah

Din Syamsuddin turut berkomentar atas penunjukan Sekum PP Muhammadiyah, Abdul Mu"ti, sebagai Wakil Menteri Dikbud, namun akhirnya ditolak. Din menilai penunjukan itu merendahkan Muhammadiyah. "Penunjukan Prof. Dr. Abdul Mu"ti, MEd sebagai Wamendikbud bernada merendahkan organisasi Muhammadiyah yang besar, pelopor pendidikan, dan gerakan pendidikan nasional yang nyata," ucap Din.

Menurut Din, penolakan Abdul Mu"ti menjadi Wamendikbud adalah sikap yang tepat. Hal itu mencerminkan sikap seorang anggota Muhammadiyah sejati yang antara lain tidak gila jabatan, menolak jabatan yang tidak sesuai dengan kapasitas, dan jabatan yang merendahkan marwah organisasi.

"Alasannya bahwa tidak berkemampuan mengemban amanat hanyalah sikap tawadhu". Prof. Abdul Mu"ti adalah guru besar dan pakar pendidikan yang mumpuni, wawasannya tentang pendidikan dan kemampuan memimpinnya sangat tinggi," kata Din.

tag: #pemuda-muhammadiyah  #erick-thohir  #pp-muhammadiyah  
Bagikan Berita ini :
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Berita

Ketum DEIT , Annar Sampetoding:Penangkapan Nurdin Abdullah  Mencoreng Nama Baik Bugis – Makassar

Oleh Ariful Hakim
pada hari Minggu, 28 Feb 2021
JAKARTA(TEROPONGSENAYAN)--Penangkapan Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah oleh KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) selain mengejutkan juga mencoreng nama baik warga Sulawesi Selatan. Demikian ...
Berita

Soal Investasi Miras, PKS : Kontradiktif dengan Visi SDM Jokowi

JAKARTA ( TEROPONG SENAYAN ) -- Politikus Partai Kesejahteraan Sosial (PKS), Mardani Ali Sera, meminta kebijakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menerbitkan Peraturan Presiden mengenai izin ...