Bisnis
Oleh Rihad pada hari Thursday, 25 Feb 2021 - 23:28:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Pupuk Kaltim Bina Masyarakat untuk Kelola Sampah

tscom_news_photo_1614259735.jpg
Ilustrasi pengelolaan sampah (Sumber foto : ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Bertepatan dengan Hari Peduli Sampah Nasional 2021, Pupuk Kaltim kembali memperkuat komitmennya untuk menekan penumpukan sampah. VP CSR Pupuk Kaltim, Anggono Wijaya menjelaskan TPST merupakan pengembangan program Bank Sampah Bessai Berinta bersama Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Bontang yang disinergikan mulai tahap perencanaan, implementasi, hingga monitoring dan evaluasi.

“Program ini memiliki tujuan utama sebagai tempat pengolahan sampah terpadu dan mampu menjadi wadah edukasi pengolahan sampah bagi masyarakat Bontang,” ujarnya, Selasa (23/2).

Adapun ia bilang fokus pengembangan program TPST Bessai Berinta juga merupakan langkah Pupuk Kaltim untuk memberdayakan masyarakat, khususnya di 5 Kelurahan dan 1 Kecamatan di Bontang, di antaranya Kelurahan Tanjung Laut, Tanjung Laut Indah, Gunung Elai, Api-api, Bontang Kuala dan Kecamatan Bontang Utara secara umum.

Pada pertengahan 2020, implementasi program tersebut juga ditingkatkan melalui inovasi pengolahan sampah sisa makanan dengan budidaya Black Soldier Fly (BSF) maggot, sekaligus memunculkan nilai ekonomi tambahan untuk dikembangkan dengan target peningkatan produksi yang lebih besar. “Hal ini mengingat budidaya BSF mampu menghasilkan berbagai produk seperti kasgot (kompos padat), lindi (kompos cair) serta larva, yang bermanfaat untuk pakan ternak,” katanya.

Lewat kerja sama dengan Pemkot Bontang, Pupuk Kaltim menginisiasi Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bessai Berinta, sebagai wadah pemilahan untuk mengurangi volume sampah yang disalurkan ke TPA Bontang Lestari setiap hari.

Kerja sama itu diperkuat lewat program Black Soldier Fly (BSF) sebagai inovasi pengelolaan sampah sisa makanan. Rangkaian solusi tersebut akan menjawab kondisi produksi sampah di Kota Bontang yang mencapai 80-85 ton per hari di TPA Bontang Lestari.

Jika dirinci, hingga akhir tahun 2020, pengembangan program melalui inovasi BSF di TPST Bessai Berinta berhasil membina 2 kelompok binaan di Kelurahan Loktuan dan Api-api Bontang Utara, serta mampu mengolah 974.538 kg sampah sisa makanan dan menyalurkan 16,69 kg larva maggot untuk kelompok binaan tersebut.

tag: #sampah  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Banner Ramadhan Ir. Ali Wongso Sinaga
advertisement
Banner Ramadhan H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Dompet Dhuafa: Sedekah Yatim
advertisement
Banner Ramadhan Mohamad Hekal, MBA
advertisement
Banner Ramadhan Sartono Hutomo, SE, MM
advertisement
Dompet Dhuafa: Parsel Ramadan
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Bisnis Lainnya
Bisnis

Bank Mandiri Kucurkan Bantuan Untuk Korban Gempa Malang

Oleh windarto
pada hari Selasa, 13 Apr 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Bank Mandiri menyalurkan bantuan kemanusiaan bagi korban bencana gempa Bumi di Malang dan Lumajang, Jawa Timur, baik melalui yayasan Mandiri Amal Insani (MAI), maupun ...
Bisnis

BNI & BNI Life Resmikan Telesales Center Palma Jakarta

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - PT BNI Life Insurance (BNI Life) mengadakan acara peresmian Telesales Center Palma Jakarta. Acara ini digelar di gedung Menara Palma Jakarta pada hari Jumat (9/4). ...