Berita
Oleh Ilyas pada hari Minggu, 16 Agu 2015 - 22:58:04 WIB
Bagikan Berita ini :

Wasekjen DPP PAN Desak Mendikbud Hapus MOS

552015-02-25 21.06.46.jpg
Lucky Hakim (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Masa Orientasi Siswa (MOS) atau yang saat ini juga dikenal dengan istilah Masa Orientasi Peserta Didik (MOPD) kembali memakan korban. Seorang siswa peserta MOS di salah satu SMP di Bekasi, Jawa Barat meninggal karena diduga keletihan akibat mengikuti prosesi MOS di sekolah tersebut.

Kejadian ini memancing reaksi keras dari Lucky Hakim, anggota DPR RI dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN) yang duduk di Komisi X, yang membidangi persoalan pendidikan. Lucky menilai maraknya prosesi MOS yang berujung maut menandakan adanya kesalahan dalam implementasi MOS di lembaga pendidikan.

“Setiap tahun ajaran Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) dimulai, hampir setiap tahunnya ada peserta didik yang meninggal, baik dari yang diakibatkan karena keletihan bahkan hingga penyiksaan," kata anggota DPR RI dari Daerah Pemilihan (Dapil) Kota Bekasi-Kota Depok, Minggu (16/8/2015).

Wasekjen DPP PAN ini menegaskan bahwa masih banyak tujuan yang bisa ditempuh jika hanya ingin mengenalkan sekolah, tanpa melalui MOS.

"Jika tujuannya hanya pada aspek perkenalan sekolah, kan bisa dengan cara lain. Tidak mesti dengan sistem MOS yang begitu mahalnya karena dibayar dengan nyawa. Jika setiap tahun MOS selalu saja memakan korban, saya dan rekan-rekan dari Fraksi PAN di DPR RI akan mendorong dan merekomendasikan kepada Pemerintah untuk segera menghapus MOS melalui wewenang Kemendikbud," jelasnya.

Kepada awak media, Lucky Hakim menyampaikan pihaknya di Komisi X akan mendorong dan meminta kepada pemerintah melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk menghapus sistem MOS di lembaga pendidikan manapun.

“Sistem MOS di Indonesia merupakan warisan dari pemerintahan Belanda. Sistem tersebut dibuat untuk membedakan antara mahasiswa kalangan kolonial dengan pribumi. Mahasiswa baru yang berasal dari kalangan pribumi disambut dengan sistem militer. Tapi lucunya, di Belanda sendiri sudah tidak ada sistem seperti MOS ini sejak 1965. Di Indonesia malah justru semakin marak dan melahirkan tumbal setiap tahunnya,” tandasnya.

“Pelaksanaan MOS/MOPD sebenarnya sudah diatur didalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 55 Tahun 2014 Tentang Masa Orientasi Peserta Didik Baru Di Sekolah, namun tetap saja pada implementasinya selalu saja ada korban yang kehilangan nyawa.”

Pria kelahiran Cilacap ini juga menegaskan bahwa pelaku tindak kekerasan pada pelaksanaan MOS/MOPD akan ditindak tegas sesuai dengan hukum yang berlaku di Indonesia.

“Baik kekerasan verbal maupun kekerasan fisik yang dilakukan saat MOS/MOPD yang berpotensi besar menyebabkan adanya korban jiwa harus ditindak tegas. Bahkan jika memang sesuai hukum harus sanksi pidana, ya harus dipidanakan. Sebab ini soal nyawa orang lain, dan tidak boleh main-main," paparnya. (iy)

tag: #lucky hakim  #mos  #mendikbud  #komsi x dpr  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Idul Fitri 1441H Dharma Jaya
advertisement
Idul Fitri 1441H Mendagri Tito Karnavian
advertisement
Idul Fitri 1441H Yorrys Raweyai
advertisement
Idul Fitri 1441H Nasir Djamil
advertisement
Idul Fitri 1441H Sukamta
advertisement
Idul Fitri 1441H Irwan
advertisement
Idul Fitri 1441H Arsul Sani
advertisement
Idul Fitri 1441H Cucun Ahmad Syamsurijal
advertisement
Idul Fitri 1441H Abdul Wachid
advertisement
Idul Fitri 1441H Puteri Komarudin
advertisement
Idul Fitri 1441H Adies Kadir
advertisement
Idul Fitri 1441H Mohamad Hekal
advertisement
Idul Fitri 1441H Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Berita Lainnya
Berita

IDI Ingatkan Lonjakan Kasus Covid Pasca Idulfitri

Oleh Tommy
pada hari Senin, 25 Mei 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengingatkan semua pihak untuk mewaspadai kemungkinan terjadinya lonjakan kasus Covid-19 pasca Hari Raya Idulfitri. Hal itu bisa terjadi sebab, ...
Berita

Lebaran Hari Pertama, Ribuan Kendaraan Dipaksa Putar Balik

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Sebanyak 2.717 kendaraan diputarbalikkan  Minggu (24/5) atau Hari pertama Lebaran Idul Fitri 2020 Mei 2020. "Dari data penyekatan Operasi Ketupat Jaya 2020, ...