Syahrul Yasin Limpo Tolak Jadi Jurkam Adiknya di Pilkada Sulsel
Oleh M Anwar pada hari Jumat, 12 Jan 2018 - 19:05:00 WIB

Bagikan Berita ini :

44syahrul-yasin-limpo.jpg
Sumber foto : dok istimewa
Syahrul Yasin Limpo.

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Gubernur Sulawesi Selatan Syahrul Yasril Limpo (SYL) mengatakan bahwa dirinya akan menolak jika diminta adiknya Ichsan Yasin Limpo (IYL) untuk menjadi juru kampanye.

Mantan Bupati Gowa dua periode itu sendiri ikut dalam Pilkada Sulsel melalui jalur perseorangan atau jalur independen berpasangan dengan Andi Musakkar (Cakka).

Cakka merupakan adik Abdul Azis Qahhar Mudzakkar, yang juga ikut maju pada Pilkada Sulsel berpasangan dengan Nurdin Halid. 

"Saya kan Gubernur," ujar Syahrul di Balai Sarbini, Jakarta, Rabu malam (10/1/2018).

Syahrul tegas menolak meski dirinya bisa mengambil cuti untuk menjadi jurkam pasangan IYL-Cakka.

"Enggak lah. Saya lebih mementingkan kepentingan negara. Kapan seseorang menjadi pejabat negara mendahulukan kepentingan negara, bukan partainya, atau golongan," kata dia.

Menurut Syahrul, penolakan tersebut merupakan bentuk sikap netralnya di Pilkada Sulsel.

"Ini sikap netral saya. Demokrasi milik rakyat dan biarkan proses berjalan secara normal. Yang harus kita hindari bias-bias dan distorsinya. Bagaimana mau menangani kalau kita sendiri distorsi," kata dia.

IYL-Cakka hari ini telah resmi mendaftar ke KPU untuk ikut dalam Pilkada Sulsel.

Meski ikut Pilkada Sulsel melalui jalur perseorangan, IYL-Cakka mendapat dukungan dari Partai Demokrat dan PPP. (aim)

Tanggapan Anda atas berita ini?
TSPOLING

Pembaca teropongsenayan.com yth.

Polemik Ratna Sarumpaet, dalam waktu sekejap, membuka mata-telinga dan mengejutkan banyak kalangan. Termasuk mata dan telinga para politisi.

Setelah polisi membuktikan kebohongan Ratna, dan yang bersangkutan juga mengaku berbohong, polemik pun semakin kencang. Di sisi lain, beberapa kalangan menengarai polemik kebohongan Ratna berimplikasi terhadap elektabilitas pasangan calon (paslon) peserta Pilpres 2019. Yakni Joko Widodo-Ma'ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Menurut Anda, seperti apa dampak dari implikasi tersebut:

  • 1. Berpengaruh positif terhadap Joko Widodo-Maruf Amin
  • 2. Berpengaruh positif terhadap Prabowo Subianto-Sandiaga Uno
  • 3. Tidak berpengaruh terhadap masing-masing paslon
LIHAT HASIL POLING