Berita

Tolak Uang CSR Disebut Gratifikasi, Eni Saragih: Itu Zakat dari Pengusaha

Oleh Ferdiansyah pada hari Rabu, 26 Des 2018 - 21:33:46 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

2120181226_213233.jpg.jpg

Eni Maulani Saragih (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih mengakui keterangan keterangan yang disampaikan mantan stafnya, Indra Purmandani, terkait penerimaan uang dari sejumlah pengusaha. 

Namun, Eni mengelak bila uang Corporate Social Responsibility (CSR) itu disebut jaksa KPK sebagai gratifikasi.

"Keterangan saudara Indra, memang saya benarkan semua apa yang disampaikan Indra. Tapi, pada hari ini, saya sampaikan bahwa memang penerimaan-penerimaan itu sifatnya CSR," ujar Eni menanggapi kesaksian Indra dalam persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Rabu (26/12/2018).

Eni pun mengklaim CSR atau tanggung jawab sosial perusahaan itu untuk semua masyarakat di Temanggung. Dalam surat dakwaan KPK, total penerimaan gratifikasi Eni seluruhnya sebesar Rp 5,6 miliar dan SGD 40 ribu.

"Itu bisa dipertanggungjawabkan sebenarnya, dan memang diakui itu," sebut Eni.

Selepas persidangan, Eni menyebut uang dari para pengusaha itu sebagai bantuan untuk masyarakat di daerah. 

Para pengusaha itu, disebut Eni sebagai teman-temannya yang memberikan zakat ke masyarakat melalui dirinya.

"Bukan hanya ini saja. Kadang-kadang setiap tahun, eh coba dong, apa namanya, zakatnya. Ini kan pengusaha semua, kawan-kawan saya pengusaha, zakat sini bagi. Tidak hanya terkait dengan pilkada ini," kata Eni.

"Mereka punya rezeki dan mungkin bahasa saya bercanda, 'Eh zakatnya dong kirim-kirim buat bantu orang susah'," imbuh Eni.

Eni mengaku sebenarnya berasal dari daerah pemilihan (dapil) di Jawa Timur, tetapi kerap ke Temanggung di Jawa Tengah karena dianggapnya sebagai kampung halaman. Dari situlah menurut Eni aspirasi warga diserapnya sehingga dibantunya melalui uang dari pengusaha.

"Yang saya lihat begitu banyak orang miskin di sana (Temanggung) yang mungkin sudah dari abad zaman ke berapa nggak pernah merasakan semen. Itu saya salurkan (uang) ke sana. Mungkin mbak-mbak boleh lihat berapa ratus rumah yang salurkan untuk plesterisasi," kata Eni.

"Mungkin orang mengaitkan pilkada, ya silakan saja, tetapi karena Temanggung itu kampung saya, kampung suami saya," imbuh Eni. (Alf)

tag: #partai-golkar  #komisi-vii  #dpr  #kpk  

Bagikan Berita ini :