Berita

Tiket Pesawat Mahal, Menhub Minta Masyarakat Berbesar Hati

Oleh Ferdiansyah pada hari Minggu, 13 Jan 2019 - 00:51:09 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

5antarafoto-budi-karya-sumadi-270716-wsj-2.jpg.jpg

Menteri Perhubungan (Menhub), Budi Karya Sumadi. (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengklaim bahwa naiknya harga tiket pesawat yang terjadi saat ini masih dalam batas wajar dan sesuai dengan peraturan yang berlaku yaitu Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) nomor 14/2016.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi pun meminta masyarakat tidak terlalu berlebihan dalam merespon hal tersebut. Budi bahkan meminta masyarakat bisa berbesar hati untuk menerima kebijakan maskapai tersebut.

“Jadi saya imbau masyarakat siapapun juga untuk memberikan toleransi. Tetapi airline juga menaikkan jangan terlalu tinggi. Jadi ada suatu harga tertentu dimana airline bisa menutup ongkos, tetapi warga tidak merasakan suatu kenaikan yang berlebih,” ungkap Budi Karya di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Sabtu (12/1/2019).

Budi Karya menjelaskan bahwa selama ini terjadi persaingan yang tidak sehat antar maskapai, yaitu dengan perang harga.

Menurut Budi, kini perang tersebut mulai reda dan harga kembali ke level normal. Imbasnya, masyarakat pun seolah-olah merasakan harga tiket pesawat jadi melambung tinggi.

Dia menyadari bahwa kenaikan harga tiket pesawat banyak dikeluhkan oleh masyarakat. Namun di sisi lain, Budi menyatakan bahwa pemerintah juga perlu memperhatikan keberlangsungan industri penerbangan, yaitu memastikan bahwa industri ini bisa bertahan.

Apalagi, menurutnya di beberapa negara banyak industri penerbangan yang sudah mengalami kebangkrutan.

Di sisi lain, Budi Karya menilai daya beli masih cukup baik. Sehingga kenaikan harga tiket pesawat saat ini masih masuk dalam jangkauan konsumen.

“Saya pikir daya beli masyarakat masih masuk dalam harga pokok mereka. Jadi batas atas itu masih bisa menjangkau kebutuhan mereka,” tandasnya.

Sebelumnya, mahalnya harga tiket pesawat mengundang reaksi netizen. Mereka bahkan membuat petisi meminta tarif batas atas tiket pesawat diturunkan.

Tingginya harga tiket pesawat meski musim Natal dan Tahun Baru telah lewat memang menimbulkan polemik.

Keluhan-keluhan dilontarkan warganet melalui platform sosial media, Twitter. Mereka beramai-ramai memposting curhatan mereka dengan tagar #tiketpesawatmahal.

Pantauan di Twitter, Sabtu (12/1/2018), sejumlah orang me-mention akun Twitter Menteri Perhubungan (Budi Karya Sumadi) untuk meminta tarif batas atas tiket pesawat diturunkan.

Seperti yang dicuitkan akun @bobbydonny "Tolong pak @BudiKaryaS harga tiket pesawat skrg kok melonjak 2x lipat meski sdh lewat peak season.. @lionairgroup @Citilink #tiketpesawatmahal," cuitnya.

Akun @chaniagointan menyebut ada kenaikan hingga dua kali lipar untuk rute penerbangan Medan-Lampung. “Lihat harga tiket pesawat Medan-Lampung. Terkejoed akutu. Mahal bingiit. Perasaan Oktober kemaren masih dapat 900an, sekarang paling murah 1500an.. Sakit kepala seketika,” tulisnya.

Bahkan, beberapa harinterkahir ada yang membuat petisi "Turunkan harga tiket pesawat domestik Indonesia." Petisi di situs Change.org itu kini sudah ditandatangani ribuan orang. (Alf)

tag: #menteri-perhubungan  

Bagikan Berita ini :