Bisnis
Oleh pamudji pada hari Senin, 29 Jul 2019 - 16:19:20 WIB
Bagikan Berita ini :

Disorot, Penurunan Lifting Lima Blok Migas Pertamina

tscom_news_photo_1564391960.jpg
Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto (Sumber foto : ist)


JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)--Penurunan produksi siap jual atau lifting minyak dan gas bumi lima blok migas PT Pertamina (Persero) menjadi sorotan dalam rapat pimpinan di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Jakarta, Senin (29/7/2019).

"Lifting ini tadi kena marah-marah, kami kena marah. Dari 10 atau 20 KKKS (Kontraktor Kontrak Kerja Sama) utama kita bahas, kemudian dari 10 besar ada 6 KKKS yang lifting turun dan dari 6 itu 5 adalah Pertamina," ujar Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto usai rapat.

Dwi merinci lima KKKS Pertamina meliputi PT Pertamina EP, Pertamina Hulu Mahakam (PHM), Pertamina Hulu Energi Offshore South East Sumatra (PHE OSES), Pertamina Hulu Offshore North West Java (PHE ONWJ), serta Pertamina Hulu Kalimantan Timur (PHKT).

Dwi menambahkan, penurunan lifting tertinggi pada sektor gas ada pada Pertamina Hulu Mahakam. Oleh karena itu, kata Dwi, pemerintah mendorong Pertamina memperbaiki kinerja terkait lifting migas ke depan.

"Banyak hal berharap di Pertamina lakukan upaya-upaya untuk perbaikan agar lifting ini jangan sampai yang diambil oleh Pertamina, sebagai operator menjadi penurunan tajam," kata Dwi.

Wakil Kepala SKK Migas Sukandar menyampaikan penurunan produksi di Mahakam salah satunya dipicu oleh LNG yang tidak jadi diserap pasar. Dengan demikian, Pertamina Hulu Mahakam harus mengurangi produksi dari rata-rata 670 MMSCFD menjadi 500 MMSCFD. Sementara itu, terkait penurunan produksi di area ONWJ, kata Sukandar, tak lepas dari insiden kebocoran gas dan tumpahan minyak.

"Ini penanganannya harus cepat agar tumpahan minyak tidak kemana-mana," ucap Sukandar.(plt)

tag: #skk-migas  #pt-pertamina  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Advertisement
Top Up Jackcard Kamu Dengan JakOne Mobile
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Bisnis Lainnya
Bisnis

Sri Mulyani Sebut Indonesia Resesi, Indef : Yang Terpenting Pemerintah Siapkan Antisipasinya

Oleh Givary Apriman
pada hari Rabu, 23 Sep 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengumumkan bahwa Indonesia akan masuk ke jurang resesi pada akhir September 2020 sebenarnya tidak terlalu penting dan sejumlah indikator data ...
Bisnis

Baru Jadi Nasabah BNI Life 10 Bulan, Ahli Waris Menerima UP Rp1.050.000.000

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - PT BNI Life Insurance membayarkan uang pertanggungan nasabah meninggal dunia sebesar Satu Miliar Lima Puluh Juta Rupiah. Almarhum Mulyadi telah menjadi nasabah setia BNI ...