Oleh Alfin Pulungan pada hari Minggu, 05 Apr 2020 - 11:32:47 WIB
Bagikan Berita ini :

Tenaga Medis Terus Berjatuhan, Komisi Kesehatan DPR Serukan Persatuan Pemerintah Hingga Masyarakat

tscom_news_photo_1586060770.jpg
Anggota Komisi IX DPR RI fraksi PPP, Anas Tahir (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Virus korona atau Covid-19 terus menambah daftar korbannya dari kalangan medis. Kemarin (4/4),tiga dokter dinyatakan wafat setelah terinfeksi virus korona. Hal itu sebagaimana disampaikan oleh IkatanDokter Indonesia (IDI).

Ketiga dokter yang gugur dalam perjuangan melawan korona adalah Dr. dr. Lukman Shebubakar, Sp.OT(K), Ph,D, dr. Bernadette Albertine Francisca T.Sp. THT-KL, dan dr. Ketty Herawati Sultana.

Bernadette dan Lukman berstatus Pasien Dalam Pengawasan (PDP). Sementara Ketty meninggal dengan status positif terinfeksi virus corona.

Hingga kini, tercatat ada 17 dokter yang tergabung dalam IDI dan 5 dokter gigi yang tergabung di Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) yang semuanya meninggal dunia akibat tertular virus setelah berjuang menangani pasien Covid-19. Mereka meninggal dengan kondisi berbagai status seperti Orang Dalam Pengawasan, Pasien Dalam Pengawasan hingga Positif.

Menanggapi hal tersebut, komisi kesehatan (Komisi IX) Dewan Perwakilan Rakyat menyatakan keprihatinannya atas jatuhnya korban petugas medis yang terus bertambah. Anggota komisi IX, Anas Tahir, mengingatkan pihak Rumah Sakit (RS) agarlebih memperhatikan keselamatan para petugasnya dengan menerapkan standar kedisiplinan yang tinggi agar korban pekerja medis tidak terus bertambah.

"Para petugas medis yang berada di garda terdepan harus lebih disiplin memakai alat pelindung diri (APD) yang memadai. Bahkan jika belum terpenuhi persediaan APD yang sesuai dengan standar WHO pun petugas medis tetap wajib memakai APD yang ada. Jangan pernah tangani pasien korona tanpa memakai alat pelindung diri," kata Anas saat dihubungi, Minggu (5/4/2020).

Persediaan APD dan alat kesehatan lainnya yang menjadi penunjang penanganan virus ini tentu memerlukan dana yang tak sedikit. Untuk itu, politikus Partai Persatuan Pembangunan (PPP) ini mengingatkan juga kepada pemerintahuntuk memperkuat dukungan moril dan materil kepada para tenaga medis yang menjadi garda terdepan melawan virus ini.

"Pemerintah harus bekerja lebih keras untuk mempercepat pengadaan APD dan alat kesehatan untuk memenuhi kebutuhan rumah-rumah sakit dan mendistribusikannya sesuai prioritas kebutuhan," ujarnya.

Namun, tidak hanya pemerintah dan pihak medis yang mempunyai peran besar dalam penanggulangan virus pencabut nyawa manusia ini. Hal yang paling utama dari perlawanan mengahadapi wabah ini, kata Anas, adalah partisipasi masyarakat untuk disiplin melaksanakan pencegahan virus korona.

"Saling memperkuat serta bahu-membahu untuk bersama-sama menghadapi wabah ini agar segera punah"

Partisipasi itu tidak memerlukan biaya besar, masyarakat cukup mematuhi imbauan pemerintah untuk menerapkan jaga jarak sosial atau sosial distancing. Menghindari keramaian dengan menahan diri untuk tidak mudik sementara juga menjadi faktor besar agar virus ini tidak menyebar kemana-mana.

Dengan begitu, pertambahan kasus Covid-19 bisa ditekan bahkan bisa berakhir. Persatuan dari lingkup pemerintah hingga masyarakat dalam pencegahan, imbuh Anas, menjadi modal besar bagi negeri ini untuk memberantas virus korona.

"Pemerintah, rumah sakit, penyedia obat dan alat-alat kesehatan, petugas medis, dan seluruh masyarakat harus meningkatkan kewaspadaan dan saling memperkuat serta bahu-membahu untuk bersama-sama menghadapi wabah ini agar segera punah," kata Anas menambahkan.

tag: #corona  #petugas-medis  #anas-tahir  #ppp  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Idul Fitri 1441H Dharma Jaya
advertisement
Idul Fitri 1441H Mendagri Tito Karnavian
advertisement
Idul Fitri 1441H Yorrys Raweyai
advertisement
Idul Fitri 1441H Nasir Djamil
advertisement
Idul Fitri 1441H Sukamta
advertisement
Idul Fitri 1441H Irwan
advertisement
Idul Fitri 1441H Arsul Sani
advertisement
Idul Fitri 1441H Cucun Ahmad Syamsurijal
advertisement
Idul Fitri 1441H Abdul Wachid
advertisement
Idul Fitri 1441H Puteri Komarudin
advertisement
Idul Fitri 1441H Adies Kadir
advertisement
Idul Fitri 1441H Mohamad Hekal
advertisement
Idul Fitri 1441H Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Lainnya
Berita

Abu Janda Akhirnya di Polisikan

Oleh Sahlan Ake
pada hari Jumat, 29 Mei 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Permadi Arya alias Abu Janda diperiksa Bareskrim Mabes Polri sebagai saksi terkait kasus dugaan ujaran kebencian di media sosial. Hal itu dikatakan Kabag Penum Polri ...
Berita

Jabar Terapkan Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB), Apa Itu?

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Ada perkembangan baru di Jawa Barat, yakni terdapat 60 persen atau 12 daerah Zona Kuning (Level 3) dan 40 persen atau 15 daerah Zona Biru (Level 2). Praktis tak ada zona ...