Oleh Rihad pada hari Rabu, 16 Sep 2020 - 13:26:56 WIB
Bagikan Berita ini :

Dengan Gaya Kalem, Direksi Pertamina Tanggapi Kritik Pedas Ahok

tscom_news_photo_1600237577.png
Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman (Sumber foto : ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Basuki Tjahaja Purnama membeberkan sejumlah masalah di tubuh Pertamina. Mulai dari gaji besar pejabat nonjob Pertamina, utang perusahaan yang membengkak, hingga masalah penunjukan direksi dan komisaris. Pernyataan ini menimbulkan kehebohan sendiri. Direksi Pertamina pun angkat bicara.

Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman menyatakan, apa yang disampaikan mantan Gubernur DKI Jakarta itu sebagai masukan untuk Pertamina.

"Kami menghargai pernyataan Pak BTP sebagai Komut yang memang bertugas untuk pengawasan dan memberikan arahan," jelas Fajriah m, Rabu (16/9/2020).

Fajriah memastikan, hubungan antara direksi dan komisaris Pertamina masih terjaga dengan baik. Manajemen dan komisaris senantiasa bekerja sama untuk terus melakukan perbaikan perusahaan dan mendukung program-program pemerintah.

"Koordinasi dan komunikasi dengan komisaris dan juga stakeholder terkait terus kami jalankan, agar semua terinfokan dengan baik apa yang sedang dijalankan oleh Pertamina," ungkap Fajriah.

"Upaya direksi Pertamina untuk menjalankan perusahaan sesuai prosedur, menjadi lebih transparan dan profesional telah konsisten nyata dilakukan, melalui penerapan ISO 37001:2016 mengenai Sistem Manajemen Anti Penyuapan (SMAP) oleh Pertamina dan group, kerjasama dengan PPATK dan juga institusi penegak hukum, serta pendampingan dengan KPK," kata dia.

"Sebagai informasi, untuk program One Village One Outlet, saat ini dari 66 ribu kelurahan di seluruh Indonesia, sudah 82 persennya tersedia outlet LPG Pertamina. Sedangkan pertashop juga sudah ada 576 outlet yang sudah terbangun dengan target 4.558 outlet," jelas Fajriah.

Inilah Kritik Ahok

Dalam video yang beredar di YouTube, Ahok menyinggung mengenai lobi-lobi direktur untuk pergantian jabatan hingga kebiasaan perusahaan mencari utang.

Dalam video berdurasi enam menit yang diunggah akun POIN, Ahok menjelaskan semua Dewan Direksi Pertamina melakukan lobi ke menteri untuk pergantian direksi. Ahok pun merasa kesal karena pergantian direktur itu tanpa memberitahu dirinya.

"Dia ganti direktur pun bisa tanpa kasih tahu saya, saya marah-marah juga. Jadi. semua direksi lobi-lobinya ke menteri. Yang menentukan menteri. Komisaris pun rata-rata titipan dari kementerian," ujar Ahok dalam video itu.

Ahok mengaku dirinya memotong jalur birokrasi dalam tubuh Pertamina. Dia menjelaskan, jika dulu mau naik pangkat di Pertamina, harus melalui syarat yang disebut Pertamina Level of Reference. Dia mencontohkan agar pegawai Pertamina bisa menikmati jawaban Senior Vice President, orang itu harus 20 tahun ke atas."Saya potong sekarang. Semua harus lelang terbuka," ujar Ahok.

Tak soal lobi-lobi direksi, Ahok juga mengungkapkan persoalan gaji di Pertamina. Ahok mengatakan, ada yang dicopot dari jabatan direktur utama dari anak usaha dengan gaji yang sebelumnya Rp100 juta per bulan. Usai dicopot, orang tersebut masih mendapatkan gaji yang sama.

"Harusnya gaji mengikuti jabatan Anda dong. Mereka bikin gapok (gaji pokok) gede-gede semua. Jadi bayangin, orang kerja sekian tahun gapoknya bisa Rp75 juta. Dicopot pun, enggak kerja, dibayar segitu. Gila aja nih. Nah, ini yang kita lagi ubah sistem itu," kata Ahok.

tag: #pt-pertamina  #ahok  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Advertisement
Top Up Jackcard Kamu Dengan JakOne Mobile
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Bisnis

Hutama Karya Komitmen Selesaikan Tol Sumatera

Oleh Rihad
pada hari Jumat, 18 Sep 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Meskipun banyak tantangan, pembangunan proyek tol trans Sumatera tetap berjalan. Hingga saat ini Hutama Karya telah membangun Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) sepanjang ...
Bisnis

Pratama Widya Tbk Akan Ekspansi ke Indonesia Timur

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Hingga awal September 2020, Pratama Widya Tbk berhasil mendapatkan kontrak baru senilai Rp 141,13 Miliar atau mencapai 86 persen dari target kontrak baru tahun ini yang ...