Oleh Sahlan Ake pada hari Kamis, 30 Mei 2024 - 11:31:30 WIB
Bagikan Berita ini :

Tidak Ada Bukti Keterlibatan Herviano Dalam Kasus Timah, Pihak Melakukan Framing Bisa Dipidana

tscom_news_photo_1717043490.jpg
Herviano saat rapat di Komisi V DPR RI (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ramainya pemberitaan terkait kasus dugaan korupsi tata niaga komoditas timah di wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) PT Timah Tbk selama tahun 2015-2022 dimanfaatkan sejumlah oknum untuk memperkeruh suasana.

Kasus korupsi timah yang ramai diperbincangkan publik telah memunculkan 16 tersangka. Kejaksaan Agung (Kejagung) RI menetapkan 16 tersangka dalam dugaan kasus korupsi IUP timah tersebut.

Langkah Kejagung dalam mengusut tuntas kasus dugaan korupsi yang diduga mulai dilakukan pada tahun 2015 tersebut menuai banyak dukungan. Akan tetapi juga memunculkan banyak opini liar yang ingin memancing di air keruh.

Banyaknya framing dan fitnah tersebut menarik perhatian pengamat politik dan akademisi, Fahlesa Munabari. Fahlesa menganggap, beberapa media online dan akun media sosial (medsos) ingin memanfaatkan kasus tersebut untuk menaikkan trafik kunjungan dan pembaca mulai menuliskan hal-hal yang tidak sesuai dengan kenyataan.

“Salah satu contoh korban dari fitnah dan framing tersebut adalah Mochamad Herviano,” terang Fahlesa. Menurut Fahlesa, Herviano Widyatama yang merupakan anggota DPR RI dari Fraksi PDI Perjuangan yang duduk di Komisi V di-framing seolah terlibat dalam kasus Korupsi Timah.

“Padahal media online dan akun-akun medsos tersebut hanya menulis praduga-praduga yang tidak berdasar,” katanya.

Herviano, tercatat pernah berbisnis pertambangan timah di Pangkalpinang. Herviano mengucurkan modal dalam dua tahap dengan nilai total Rp 10 miliar kepada PT Sumber Jaya Indah, perusahaan pertambangan dan pengolahan timah di Pangkalpinang, Bangka Belitung.

Namun sejak tahun 2007, PT Sumber Jaya Indah ternyata tidak lagi mengekspor timah. Sedangkan dalam laporan Kejagung kasus korupsi timah diduga mulai dilakukan pada tahun 2015.

“Artinya Herviano dan PT Sumber Jaya Indah yang saat ini disebut dalam artikel di media online dan akun medsos yang beredar tidak terbukti terlibat dalam kasus tersebut," katanya.

Selain itu, Herviano yang duduk di Komisi V DPR RI sama sekali tidak ada sangkut paut dengan masalah tambang. Sebab Komisi V DPR RI memiliki lingkup tugas di bidang infrastruktur dan perhubungan.

“Berdasarkan hal tersebut, Herviano telah menjadi korban dari pencemaran nama baik. Berdasarkan UU ITE, Jika kemudian itu mengakibatkan rusaknya nama baik dari orang tersebut, maka pelaku dapat terancam hukuman pidana," tegasnya.

Sementara dikutip dari UU ITE, menurut pasal 310 ayat 1 KUHP pelaku pelanggaran jenis ini dapat terancam pidana penjara maksimal 9 bulan atau pidana denda paling banyak Rp 4,5 juta.

tag: #pt-timah-tbk  #dpr  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
DD MEMULIAKAN ANAK YATIM
advertisement
Lainnya
Berita

Unggul di Survei, Kaesang-Witjaksono Dinilai Cocok Pimpin Jawa Tengah

Oleh Sahlan Ake
pada hari Rabu, 17 Jul 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Kaesang Pangarep dan pengusaha asal Kabupaten Pati, Witjaksono menempati urutan teratas survei calon gubernur dan calon wakil ...
Berita

OPM Bakar Gedung SMP, DPR Minta Pemerintah Segera Buka Sekolah Darurat

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Komisi X DPR RI mengecam peristiwa pembakaran gedung sekolah yang dilakukan  Organisasi Papua Merdeka (OPM) di Kampung Borban, Distrik Okbap, Kabupaten Pegunungan ...