Berita

Tiap Tahun, Produksi Migas Alami Penurunan Tajam

Oleh Syamsul Bachtiar pada hari Kamis, 26 Okt 2017 - 21:35:32 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

41migas.jpg

Ilustrasi (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Kepala Divisi formalitas SKK Migas Didik Sasono Setiadi mengatakan, saat ini produk minyak dan gas di Indonesia terus mengalami penurunan yang sangat tajam. Sementara kebutuhan akan konsumsi minyak dan gas Bumi terus meningkat.

Menurutnya, penurunan produksi minyak tersebut lantaran kegiatan eksplorasi susah dilakukan. Saat ini pemerintah tak memiliki dana yang cukup untuk mencari dan mengepalai lapangan migas baru. Sementara swasta tak berminat lantara resikonya terlalu tinggi.

"Saat ini dari sisi produksi migas kita dari tahun ke tahun mengalami penurunan dan sangat tajam," ungkap dia di Jakarta, Kamis (26/10/2017).

Dikatakannya, Pemerintah belum mampu menciptakan solusi lantaran kegiatan eksplorasi terkendala dana yang tidak memadai.

"Produksi menurun karena ekplorasi itu menurun. Sedangkan ekplorasi itu butuh waktu 10-15 tahun. Ini kita sudah dalam posisi lampu merah," tandasnya.

Menurutnya, tren penurunan produksi migas tersebut telah terjadi mulai dari tahun 1980 hingga tahun 2016. Bahkan terus berlangsung sampai saat ini. pengeboran menurun drastis. Harga minyak ikut mempengaruhi penurunan produksi disamping tidak ada kemudahan dalam melakukan ekplorasi.

Akibat sulitnya menemukan ladang migas baru, kata dia, pihak kontraktor enggan berinvestasi di bidang migas.

"Tingkat keberhasilan ngebor di Indonesia itu 22 persen. Kalau ngebor lima dapat 1 itu sudah bagus," pungkasnya. (icl)

tag: #menteri-esdm  #skk-migas  

Bagikan Berita ini :