Opini

1001 Makna di Balik Kepergian Titiek Soeharto

Oleh Ariady Achmad pada hari Selasa, 12 Jun 2018 - 13:00:57 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

2ariady.jpg

Ariady Achmad (Sumber foto : ist)

Entah sebagai apa Partai Golkar memaknai mundurnya Siti Hediati Haryadi atau akrab disapa Titiek Soeharto. Bisa jadi, Golkar kaget, tak percaya, sedih, atau justru biasa saja. Boleh jadi pula, Golkar mencoba instrospeksi guna mencari sebab-musabab perginya salah satu kader terbaikya itu. Namun, yang jelas, hingga tulisan ini ditayangkan, belum ada sikap resmi partai atas kepergian Titiek.

Yang muncul ke permukaan, baru sebatas komentar pribadi beberapa elite partai. Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Golkar Sarmuji, misalya, seolah tak terlalu terkejut dengan keputusan Titiek.

"Golkar sudah terbiasa dengan peristiwa kepindahan kader," ujarnya.

Nada prihatin datang dari politisi Golkar yang juga Ketua DPR RI, Bambang Soesatyo (Bamsoet). Menurut Bamsoet, sejalan dengan kepergian Titiek, maka Golkar harus bekerja lebh keras lagi guna mendongkrak elektabilitas partai. Terutama, kata dia, kerja keras untuk mempertahankan sumbangan suara dari konstituen Titiek, yang notabene para pecinta Soeharto.

"Kita tidak tutup mata grassroot Partai Golkar sangat dipengaruhi Pak Harto, dan masih banyak (yang) mengenang Pak Harto sebagai tokoh dan panutan Golkar," tutur dia.

Keprihatinan Bamsoet, sungguh masuk akal. Apapun dan bagaimanapun, Titiek adalah aset sangat berharga bagi Golkar. Mundurnya Titiek, mustahil tak berpengaruh signifikan terhadap partai.

Tak hanya itu, partai harus pula secepat-cepatnya menemukan akar masalah di balik sikap politik Titiek. Sebab, bukan tidak mungkin, keputusan politik itu merupakan puncak gunung es yang selama ini tak terpikirkan oleh para elite partai.

Sikap politik Titiek mustahil berangkat dari kekosongan. Ibarat kata, tak ada hujan tanpa mendung, tak ada asap tanpa api, tak ada akibat tanpa sebab.

"Saya sedih. Saya ingin menjerit, menyuarakan hati nurani rakyat! Tapi saya tidak dapat melakukan hal, karena saya sebagai orang Golkar, partai pendukung Pemerintah," ucap Titiek, dalam pernyataan politiknya.

Titiek, secara langsung menyebut alasannya hengkang dari Golkar. Yakni, posisi Golkar sebagai pendukung pemerintah.

Berlabuh di Partai Berkarya adalah bentuk kesungguhan niat Titiek berpolitik di luar lingkaran pendukung pemerintah. Kesungguhan itu mengisyaratkan keseriusannya bermain di panggung oposisi.

Tentu, pilihan itu sudah dipikirkan masak-masak. Tentu pula, Titiek sudah membaca kekuatan politik yang bakal mengokohkan panggung barunya.

 

Disclaimer : Kanal opini adalah media warga. Setiap opini di kanal ini menjadi tanggung jawab penulis. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai aturan pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini dan Redaksi akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang.

tag: #titiek-soeharto  

Bagikan Berita ini :