Opini

Antara Habibie dan Jokowi

Oleh Tony Rosyid (Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa) pada hari Kamis, 12 Sep 2019 - 11:40:12 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

tscom_news_photo_1568263212.jpg

Jokowi dan Habibie (Sumber foto : Ist)

Dari Allah pasti akan kembali kepada Allah. Termasuk Bacharuddin Jusuf Habibie. Akrab dipanggil B.J. Habibie. Manusia jenius yang dimiliki bangsa ini telah berpulang. Kematian menjemputnya setelah beberapa hari dirawat di rumah sakit.

Dua hari sebelumnya kabar hoak terkait wafatnya bertebaran di medsos. Feelingku begitu kuat bahwa kabar itu akan jadi nyata. Mulut aku kunci sekuat tenaga, takut dianggap sebagai pengamat kematian. Ini hanya soal feeling. Ada yang bilang intuisi. Ini salah satu dari sekian intuisiku tentang kematian. Mistis lu...

Rakyat Indonesia berduka. Habibie adalah satu diantara orang terbaik di negeri ini. Seorang ilmuan yang tidak saja banyak karya dan kontribusinya, tapi juga berdedikasi dan punya integriti. Jujur, lugu dan apa adanya. Kapasitas dan integritasnya layak jadi teladan bangsa ini. Kepolosonnya dalam bicara, mimik dan sikap tak memungkinkannya untuk melakukan branding diri dan pencitraan.

Hari dimana malaikat maut menjemputnya pulang di usianya yang ke 83 tahun, satu persatu kesaksian tentang hebatnya Habibie muncul. Mulai dari keberhasilannya membina keluarga, hingga kesuksesannya menyelamatkan negeri ini dari krisis. Entah sudah berapa banyak para tokoh dan penulis membuat kesaksian itu. Lalu lintas media dan medsos padat dengan berbagai kesaksian itu. Foto-foto kenangan bersama Habibie bermunculan. Mulai dari tokoh, ustaz, politisi, wartawan dan aktifis, sampai orang biasa yang tak dikenal publik.

Kalau ukuran masuk surga adalah banyaknya kesaksian baik itu, maka Habibie sudah memenuhi syarat. Itu juga jadi harapan dan doa rakyat Indonesia. Mungkin juga doa rakyat Jerman dimana Habibie tak bisa dianggap kecil kontribusinya di salah satu negara Eropa itu. 

Kendati Habibie orang baik, pintar dan hebat, toh bangsa ini pernah tak menghendaki tokoh kelahiran Parepare 25 Juni 1936 ini jadi presiden. Ini terjadi di tahun 1999. Laporan Pertanggungjawaban Habibie sebagai presiden ditolak di sidang MPR. Satu-satunya faktor, jika boleh dibilang begitu, adalah lepasnya Timor Timur dari Indonesia. Tak ada ruang dan kesempatan bagi alumni ITB ini untuk mencalonkan diri jadi presiden. Habibie berbesar hati, dan menyadari kegagalannya. Tak terlihat upaya untuk "ngotot" mencalonkan diri. Dan memang, tampak Habibie bukan tipe manusia yang ambisius untuk menjadi presiden 

Lagi-lagi ini soal nasib. Untuk menjadi presiden tidak saja butuh syarat baik, jujur dan pintar, berkapasitas dan punya integritas, tapi juga nasib baik. Faktor terakhir inilah yang menentukan.

Beda Habibie, beda Jokowi. Untuk Jokowi, modal Esemka cukup untuk mensukseskannya jadi Gubernur DKI dan kemudian jadi presiden. Bahkan dua periode. Ini soal nasib. Kendati banyak yang mempersoalkan janji politiknya. Tapi, Jokowi punya takdir yang tak dimiliki Habibi. 

Ternyata, pengalaman dan kehebatan membuat kapal terbang kalah nasib dengan mobil Esemkanya anak-anak dari tiga Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Surakarta binaan pemilik bengkel bernama Sukiat.

Sekali lagi, ini bukan soal kehebatan. Ini bukan soal kapasity dan integrity. Bukan soal baik dan pintar. Tapi ini soal nasib. "Wong pinter kalah Karo wong bejo", begitu kata pepatah Jawa. Hanya Tuhan yang punya otoritas untuk menentukan variabel bejo itu.

Membandingkan integritas dan kapasitas kedua presiden ini akan menjadi pelajaran penting dan berharga bagi bangsa ini untuk menatap masa depannya. Khususnya di dalam memaknai kembali visi bangsa dan praktek demokrasi yang selama ini berjalan di negeri ini. Sebab, setiap sistem dan praktek demokrasi akan menentukan setidaknya dua hal. Pertama, tipe pemimpin seperti apa yang akan lahir. Kedua, bagaimana nasib bangsa ini kedepan.

Selamat Jalan B.J. Habibie, engkau telah mewariskan banyak hal berharga bagi bangsa ini. Terutama kejujuran, ketulusan, komitmen dan bagaimana mendedikasikan seluruh hidup untuk bangsa dan negara ini. Hari ini, doa dan harapan kami  turut mengantarmu ke surga. Semoga para pemimpin bangsa setelahmu, termasuk Pak Jokowi, mau belajar dan bisa mewarisi dedikasimu dalam membangun bangsa ini.

Jakarta, 12/9/2019 (*)

Disclaimer : Kanal opini adalah media warga. Setiap opini di kanal ini menjadi tanggung jawab penulis. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai aturan pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini dan Redaksi akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang.

tag: #jokowi  #habibie  

Bagikan Berita ini :