Oleh Ariful Hakim pada hari Sabtu, 27 Feb 2021 - 10:09:20 WIB
Bagikan Berita ini :

Ketum JMSI Bicara Masa Depan Media Siber

tscom_news_photo_1614395360.jpg
Jaya Suprana (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA(TEROPONGSENAYAN)--Budayawan dan pendiri Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) bersama wartawan senior Teguh Santosa yang juga Ketua Umum Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) membedah sekaligus mengulas bagaimana masa depan media online.

Teguh Santosa yang adalah CEO RMOL Network menjelaskan perkembangan awal media massa berbasis internet di Indonesia terjadi pada dekade 1990an.Dia mengatakan, pada masa itu jumlah pengakses internet belum begitu banyak, baru pada kisaran 500 ribu orang yang kebanyakan mengakses internet dari perkantoran. Ketika itu media massa berbasis internet atau media online yang terkenal antara lain adalah Detik.com, Lippostar.com, dan Astaga.com.

Namun karena market belum begitu besar, satu persatu media online yang ada tumbang. Hanya yang militan dan tidak menggunakan investasi besar, seperti Detik.com pada masa itu, yang dapat bertahan. Selain itu, Detik.com memiliki warna pemberitaan yang berbeda dibandingan dengan kebanyakan media cetak mainstream pada masa itu.

"Saat itu hanya orang-orang yang bekerja di perkantoran yang bisa mengakses internet," Teguh dalam program Jaya Suprana Show bertajuk “Masa Depan Media Online”, Jumat (26/2/21).

Mantan Anggota Dewan Kehormatan PWI itu mengatakan, media massa berbasis internet masih akan terus berkembang di masa depan. Tanda-tanda ke arah cerah itu sudah terlihat sejak beberapa waktu lalu. Perkembangan ICT, katanya, tidak hanya digunakan untuk pemberitaan semata. Kepada Teguh, Jaya Suprana bertanya mengenai titik tertinggi perkembangan media online.

“Anda tahu bahwa setiap pertumbuhan akan mencapai titik puncak, titik jenuh. Menurut Anda apakah media online masih jauh dari titik puncak, atau sudah di ambang titik puncak?” tanya Jaya Suprana.

Menjawab pertanyaan itu, Teguh mengatakan, dirinya tidak tahu di mana titik puncaknya. Tetapi dia yakin, titik puncak itu masih jauh.

“Saya yakin kita sedang menanjak menuju ke ketinggian, dan saya tidak tahu dimana puncaknya,” ujar Teguh.

“Apakah tidak terhingga, invinitas?” tanya Jaya Suprana lagi.

“Mungkin sekali,” jawab Teguh.

Teguh juga juga mengatakan, keunggulan dunia digital begitu terasa di era pandemi Covid-19. Bukan hanya untuk pemberitaan, platform digital juga digunakan di sektor pendidikan secara luas, juga di dalam forum-forum pengambilan keputusan para pemimpin dunia.

Tidak kalah penting, platform digital juga dimanfaatkan sebagai market place yang mempertemukan pelaku usaha baru dengan market. Teguh mengutip data yang dirilis Hootsuite baru-baru ini yang menyebutkan bahwa setidaknya 202 juta warganegara Indonesia memiliki akses ke internet.

“Saya yakin masa depan media online akan cerah,” ujarnya.

tag: #internet  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Banner Ramadhan Ir. Ali Wongso Sinaga
advertisement
Banner Ramadhan H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Dompet Dhuafa: Sedekah Yatim
advertisement
Banner Ramadhan Mohamad Hekal, MBA
advertisement
Banner Ramadhan Sartono Hutomo, SE, MM
advertisement
Dompet Dhuafa: Parsel Ramadan
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Lainnya
Bisnis

Bank Mandiri Kucurkan Bantuan Untuk Korban Gempa Malang

Oleh windarto
pada hari Selasa, 13 Apr 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Bank Mandiri menyalurkan bantuan kemanusiaan bagi korban bencana gempa Bumi di Malang dan Lumajang, Jawa Timur, baik melalui yayasan Mandiri Amal Insani (MAI), maupun ...
Bisnis

BNI & BNI Life Resmikan Telesales Center Palma Jakarta

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - PT BNI Life Insurance (BNI Life) mengadakan acara peresmian Telesales Center Palma Jakarta. Acara ini digelar di gedung Menara Palma Jakarta pada hari Jumat (9/4). ...