Opini
Oleh M Rizal Fadillah (Mantan Aktivis HMI) pada hari Selasa, 09 Jul 2019 - 12:19:27 WIB
Bagikan Berita ini :

Garuda Menangis

tscom_news_photo_1562649567.jpg
Garuda Indonesia (Sumber foto : Ist)

Ini bukan kecelakaan pesawat akan tetapi peristiwa menarik namun menyesakkan hati dari pesawat Garuda. Keluhan merugi saja. BUMN ini belum mampu "menerbangkan" keuntungan dengan baik. Masyarakat kadang bingung rasanya Garuda adalah pesawat yang sangat diminati dan menjadi pilihan prioritastapi anehnya merugi terus. Menurut KPK salah satu sebab kerugian adalah mark up dalam pembelian pesawat. Sorotan keuangan berkaitan dengan rekayasa laporan tahunan 2018 dan kuartal 1 tahun 2019. OJK dan BEI menjatuhkan hukuman kepada maskapai denda 1,25 Milyar.

Yang kini disorot dan dipermasalahkan adalah soal pengangkutan haji oleh pesawat Garuda ini.

Pertama, soal ritual "pecah kendi" oleh pimpinan GIA disaat pemberangkatan pertama jama"ah haji embarkasi SOC. Ini dianggap tradisi yang diluar syari"at. Apalagi dengan ucapan agar jamaah selamat dan mabrur. Tidak ada relevansi antara do"a atau harapan dengan "pecah kendi" oleh sang Dirut I Gusti Ngurah Askhara tersebut. Ditambah di Boyolali roda pesawat pakai melati dan disiram air kendi segala. Dikhawatirkan ibadah haji menjadi terganggu dan tercemar oleh ritual berbau syirk seperti ini. Hal yang semestinya tak perlu dilakukan oleh pimpinan Garuda Indonesia Airways.

Kedua, ucapan terimakasih pada Jokowi yang tertulis di badan pesawat. Lengkapnya adalah "Terimakasih bapak Jokowi. Doakan kami menjadi Haji yang mabrur. One family, one nation, one Garuda Indonesia".

Tentu tulisan seperti ini dinilai "menjilat" atau "kultus" apalagi baru usai Pilpres dengan hasil yang kontroversial. Jokowi menang dengan masalah. Karenanya tulisan seperti ini tentu menjadi masalah. Nuansa politik masuk dalam pemberangkatan haji. "One" itu nomor urut Pak Jokowi.

Tidak ada alasan jama"ah haji harus berterimakasih kepada Pak Jokowi. Mereka berangkat dengan biaya sendiri. Malah seperti komentar netizen di medsos, Pak Jokowi yang semestinya berterimakasih karena telah menggunakan dana haji untuk keperluan tak jelas, infrastruktur kah? Bagaimana pertanggungjawabannya?

Lalu tulisan minta doa mabrur kepada Pak Jokowi juga berlebihan karena jama"ah haji bisa saja jauh lebih sholeh dan jujur daripada Pak Jokowi. Lebih maqbul doanya. Semestinya Pak Jokowi yang minta didoakan oleh jama"ah haji agar diampuni dosa atau selamat jika menjabat sebagai Presiden.

Garuda dipimpin oleh I Gusti Ngurah bukan makin baik malah membuat masalah. Masalahnya terlalu sensitif yakni menyangkut aspek keagamaan. Ada komentar pula"wahorang Hindu coba menyisipkan tradisi dan ajarannya pada orang yang mau beribadah haji". Apakah iniwujud dari toleransi atau pelecehan? Yang jelas Negara ini semakin kacau dengan berkembangnya faham sinkretisme yaitu beragama secara campur aduk.

Toleransi terasa semakin salah kaprah dan amburadul.

Terimakasih Pak Jokowi.

Bandung, 9 Juli 2019 (*)

Disclaimer : Rubrik Opini adalah media masyarakat dalam menyampaikan tulisannya. Setiap Opini di kanal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penulis dan teropongsenayan.com terbebas dari segala macam bentuk tuntutan. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai dengan undang-undang pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini. Redaksi teropongsenayan.com akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang sebagai bagian dari hak jawab.

tag: #garuda-indonesia  #bumn  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Opini Lainnya
Opini

Kartu Pra Kerja, Peluang dan Tantangan dalam Era Revolusi Industri 4.0

Oleh Mukhtarudin-Anggota Komisi VI DPR R Fraksi Golkar
pada hari Selasa, 02 Jun 2020
Revolusi Industri 4.0 tidak hanya menciptakan peluang, namun juga tantangan bagi Indonesia.  Revolusi Industri 4.0 mendorong inovasi teknologi yang memberikan dampak perubahan terhadap kehidupan ...
Opini

SBY: Setahun Telah Kulalui Istirahatlah Dengan Tenang Istriku Tercinta

Alhamdulillah, tahun terberat dalam hidupku telah kulalui 1 Juni 2019 - 1 Juni 2020. Setahun sudah Ani Yudhoyono, belahan jiwaku, menghadap Sang Pencipta, Allah SWT. Istirahatlah dengan tenang Memo, ...