Opini
Oleh Ludiro Prajoko pada hari Senin, 20 Mei 2019 - 19:32:50 WIB
Bagikan Berita ini :

Menginterupsi Sejarah

tscom_news_photo_1558355570.jpg
Ilustrasi (Sumber foto : Ist)

SEJARAH: totalitas pengalaman kolektif kita sebagai bangsa, juga berbagai bangsa lain, mencelikkan kita ikhwal perubahan–perubahan yang memberi harapan dan jalan keluar untuk mengakhiri nestapa, membangun ulang tatanan, mengurai karut marut, senatiasa dimulai dari keberanian menginterupsi sejarah.

Interupsi itu dipicu oleh gagasan, tindakan, peristiwa, atau apapun, yang menginspirasi dan menggerakkan banyak orang untuk memotong atau membelokkan jalannya sejarah. Proses itu bisa melenggang damai, konstitusional atau, kelam mengerikan.

Sepanjang peradabannya, manusia disibukkan oleh urusan menginterupsi sejarah:

Dua butir bom atom yang dijatuhkan Amerika di Nagasaki dan Hirosima (terbukti mujarab menghentikan perang Asia Timur Raya. Meskipun, perang tak lantas hilang dari muka bumi).

Geming Jun:buku puitis karya Zou Rong, (meledak dahsyat seperti bom, mengguncang dan menggerakkan rakyat untuk menggulingkan penguasa terakhir wangsa Manchu yang telah berkuasa lebih dari seperempat millenium).

Referendum yang membelah Cekoslovakia menjadi dua titik pada atlas dunia: Republik Ceko dan Slovakia. (Terbayang betapa sedih dan remuk hati Havel, tokoh pembebasan Rakyat Cekoslovakia dari cengkeraman rejim sosialis-komunis. Presiden pertama sekaligus terakhir yang dipilih secara demokratis, menyaksikan negerinya terbelah). Sejenis dengan itu: Timor Timur.

Gerakan hidup lurus dan bersih yang diteladankan Gandhi. Ditemukannya mesin cetak, The Glorious Revolution (tindakan lembut dan penuh kasih ketika melucuti kekuasaan Raja Inggris). Dihancurkannya bangsa-bangsa yang melampaui batas sebagaimana dikisahkan dalam kitab suci.

Hukuman mati yang digelar menyerupai pertunjukan umum untuk mengatasi korupsi yang merajalela di China beberapa waktu lalu. Dan, tentu saja: revolusi di berbagai tempat.
Itulah, sekedar contoh interupsi sejarah.

Sialnya, menginterupsi sejarah lebih sering harus dilakukan melalui jalur berbahaya. Ongkosnya: nyawa manusia. Dan, selalu saja ada sejumlah manusia yang sanggup membayar lunas.

Mereka bukan korban, bukan tumbal. Tapi, syarat yang harus dipenuhi. Syukurlah Chomsky menjelaskan: Umat manusia menyimpan keberanian yang acap kali sulit dibayangkan. Dari manakah keberanian itu? Salah satunya muncul dari keyakinan atas gagasan dasar tentang Tuhan: Kebenaran dan Keadilan.

Nah, siapakah mereka, yang sanggup membayar lunas itu? Orang-orang yang secara sadar melakukan semacam yang dipikirkan Bregson: mentransendensikan maut. Dengan begitu, mereka memaknai kematian sebagai tindak aktif. Mereka tidak termakan, melainkan meng-iya-kan dengan sepenuh hati ujaran yang menggetarkan: hidup mulia atau mati syahid.

Memang, tak ada kemuliaan dalam kehidupan yang disesaki keculasan, pengkhianatan, penipuan.Falsus in uno, falsus in omnibus:menipu dalam satu hal, pasti juga akan menipu dalam banyak hal. Begitu nasihat orang Romawi.

Lalu, interupsi sejarah macam apakah yang dibutuhkan untuk mengatasi karut marut praksis demokrasi saat ini? Perkara ini lumayan sensitif, lebih pelik dan, boleh jadi lebih berbahaya ketimbang ’98, walaupun opsinya mirip: People Power. Sebab, tak tersedia pilihan lain yang lebih rileks.

Kiranya, Tuhan memang berkenan memberikan kepada bangsa ini, sebuah jalan yang hanya sesekali dibuka untuk umum: siapa saja yang tergerak untuk bergabung menegakkan kebenaran dan keadilan, seraya mendamba jalan bebas hambatan untuk kembali kepadaNya.

Tak ada yang aneh! Mereka hanya (demi kepentingan bangsa yang akan diawetkan dalam sejarah, juga pledoi dihari akhir nanti), berikhtiar mendifinisikan kata nyawa: naskah kontrak kerjasama manusia dengan Tuhan. Klausul pokok dalam naskah itu: Tegakkan kebenaran dan keadilan.

Pada titik itu, dar…der…dor… tak lagi menakutkan. (*)

Disclaimer : Rubrik Opini adalah media masyarakat dalam menyampaikan tulisannya. Setiap Opini di kanal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penulis dan teropongsenayan.com terbebas dari segala macam bentuk tuntutan. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai dengan undang-undang pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini. Redaksi teropongsenayan.com akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang sebagai bagian dari hak jawab.

tag: #kpu  #pilpres-2019  #tnipolri  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Opini Lainnya
Opini

Sentilan Presiden, Gonjang Ganjing APBN, dan Jerat Utang SMI

Oleh Fuad Bawazier Menteri Keuangan Era Orde Baru
pada hari Sabtu, 06 Jun 2020
Dengan santunnya Presiden Jokowi menyentil tim ekonomi kabinet yaitu Menko Perekonomian, Menteri Keuangan dan Menteri Bappenas agar dalam menyusun APBN 2020 lebih cermat, lebih tepat, lebih detil, ...
Opini

Ancaman Donald Tump Berlebihan

Pemerintah memang harus berupaya dan terus bekerja keras meningkatkan penerimaan negara melalui pajak. Apakah melalui sumber-sumber yang sudah ada dan masuk dalam aturan perundangan kita, maupun ...